Barca harus menerima PSG memiliki ‘tim yang lebih lengkap’, kata Koeman

Ronald Koeman memberikan penghormatan kepada Kylian Mbappe sambil mengakui Barcelona harus menerima Paris Saint-Germain memiliki -tim yang lebih lengkap- menyusul kekalahan Liga Champions mereka di Camp Nou.

PSG – runner-up musim lalu – memimpin di babak 16 besar berkat hat-trick pahlawan Mbappe, yang memicu pembongkaran 4-1 yang menakjubkan pada hari Selasa.

Lionel Messi, yang banyak dikaitkan dengan PSG, membuka skor melalui penalti sebelum tim tamu Prancis mengambil alih kendali Mbappe dan Moise Kean.

Juara Ligue 1 PSG mengalahkan dan mengalahkan Barca untuk melangkah satu kaki ke perempat final Liga Champions menjelang leg kedua pada 10 Maret.

Pelatih kepala Barca Koeman mengakui superioritas PSG jelas untuk dilihat dan mengakui raksasa LaLiga yang diperangi itu memiliki beberapa cara untuk bersaing dengan pasukan Mauricio Pochettino.

-Mereka unggul, mereka sangat efisien, terutama berkat Mbappe,- kata Koeman.

-Babak pertama seimbang. Saat skor 1-0, Ousmane (Dembele) memiliki peluang bagus. Di bagian kedua pertandingan, kami mengalami beberapa masalah pertahanan.

-Mereka menunjukkan bahwa mereka lebih unggul, dengan bola dan terutama secara fisik.

-Mereka memiliki tim yang lebih lengkap daripada kami. Kami harus menerimanya dan terus berkembang. Kami tahu itu bisa terjadi. Tim ini ada di depan kami.-

Barca terkenal kembali dari defisit 4-0 di leg pertama untuk mengirim PSG tersingkir dari Liga Champions dengan kemenangan leg kedua 6-1 pada tahun 2017.

‘La Remontada’ atau ‘comeback’ telah menjadi legenda sepak bola Eropa tetapi Koeman memiliki sedikit harapan untuk perubahan yang sama di Parc des Princes.

-Kalah 1-4 sangat sulit. Sangat sedikit kemungkinan untuk kembali,- katanya.

-Kami kehilangan banyak hal untuk berada di level terbaik, terutama di Liga Champions.-

Barcelona tidak pernah maju dalam pertandingan knock-out Eropa setelah kalah dalam pertandingan kandang pertama mereka.

Ini adalah pertama kalinya Barcelona kalah dalam pertandingan kandang berturut-turut di Liga Champions / Piala Eropa dan pertama kalinya mereka kebobolan tiga gol atau lebih dalam pertandingan kandang berturut-turut di kompetisi Eropa.

Sementara itu, Barca kebobolan empat gol dalam pertandingan knock-out di kandang sendiri di Liga Champions dan yang kedua di Piala Eropa / Liga Champions setelah kalah 4-0 dari Dinamo Kiev pada November 1997.

Related articles

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Banner

Share article

Latest articles

Tuchel ‘sangat bahagia’ tetapi mengeluarkan peringatan setelah Chelsea mengalahkan Liverpool

Thomas Tuchel -sangat senang- dengan kemenangan 1-0 di Liga Premier di Liverpool tetapi memperingatkan Chelsea tidak mampu untuk -duduk santai- dalam pertempuran untuk finis...

Man Utd maju dengan jelas di bawah Solskjaer, kata Woodward

Wakil ketua eksekutif Manchester United Ed Woodward memuji -kemajuan- yang dibuat oleh tim di bawah manajer Ole Gunnar Solskjaer musim ini. Berbicara ketika hasil keuangan...

Robertson: Musim lalu sudah berakhir, Liverpool tidak bisa mengandalkan masa lalu

Full-back Liverpool Andy Robertson mengatakan The Reds -tidak bisa mengandalkan masa lalu- setelah kekalahan kandang kelima berturut-turut mereka melanjutkan pertahanan gelar Liga Premier yang...

Koeman mendinginkan pembicaraan comeback PSG setelah Barca mengejutkan Sevilla dalam perjalanan ke final Copa del Rey

Ronald Koeman mendinginkan pembicaraan tentang Barcelona yang mengulangi comeback Copa del Rey yang menakjubkan ketika mereka menghadapi Paris Saint-Germain di Liga Champions. Barca membalikkan defisit...

Klopp memperingatkan Liverpool akan berjuang untuk mendapatkan pemain tanpa sepak bola Liga Champions

Manajer Liverpool Jurgen Klopp mengakui pemegang Liga Premier yang goyah akan berjuang untuk -membangkitkan-pemain potensial tanpa sepak bola Liga Champions. Klopp membantu mengakhiri penantian 30...