Juventus terus maju, tetapi waktu mungkin akan segera tiba untuk Buffon

Setelah menginjak usia 36 tahun pekan lalu, Cristiano Ronaldo merasa harus mengingatkan penggemar bahwa dia tidak bisa bertahan selamanya.

-Saya minta maaf karena saya tidak bisa menjanjikan Anda 20 tahun lagi tentang ini,- kata bintang Juventus itu, yang terlihat setiap inci sebagai pria yang bisa dengan nyaman bermain sepak bola profesional di usia pertengahan lima puluhan. -Tapi yang bisa saya janjikan kepada Anda, adalah selama saya terus berjalan, Anda tidak akan pernah menerima kurang dari 100 persen dari saya.

Sebanyak itu tidak akan diragukan lagi dari seorang pria yang, diberkati dengan bakat apa adanya, telah membangun karier yang luar biasa di atas fondasi ambisi yang tak terbatas dan usaha yang pantang menyerah. Dia mengingat giliran Brad Pitt sebagai Achilles di Troy, pahlawan-pejuang yang mencari perang yang memenangkan pertempuran sendirian sebelumnya, dengan abs a-glistening, dia menyatakan kepada seorang tahanan: -Saya menginginkan apa yang diinginkan semua pria. Saya hanya menginginkannya lebih.

Achilles, seperti versi ini, tahu Troy akan membawa kematiannya dalam kobaran kemuliaan. Ronaldo, juga, sudah bisa merasakan kereta bersayap waktu bergegas mendekat.

Yang membawa kita ke Gianluigi Buffon.

Penjaga gawang veteran Juve, yang merayakan ulang tahunnya yang ke-43 kurang dari dua minggu lalu, telah begitu lama menentang konvensi dalam hal umur panjang seorang pesepakbola. Bahkan kiper jarang bermain di atas usia 40 dan tentu saja tidak untuk tim termegah di Eropa.

Buffon bukan pilihan pertama Juve akhir-akhir ini, tentu saja, tetapi dia tetap menjadi pengganti piala untuk Wojciech Szczesny dan dia mempertahankan tempatnya untuk leg kedua semifinal Coppa Italia hari Selasa dengan Inter. Itu juga merupakan hari untuk merayakan, karena hasil imbang tanpa gol membuatnya mendapatkan clean sheet nomor 288 dalam karirnya di Juve dan mengirim timnya ke final dengan agregat 2-1.

Permainan itu juga menunjukkan mengapa pelatih kepala Andrea Pirlo sebaiknya mempertimbangkan berapa banyak lagi yang bisa ditawarkan teman lamanya itu.

Pertahanan yang tegas berarti dia hanya memiliki dua penyelamatan untuk dilakukan; Faktanya, satu-satunya saat Juve terlihat sangat cemas adalah ketika Buffon menguasai bola. Ada satu operan di bawah tekanan yang langsung menghasilkan sepak pojok, satu operan lagi di babak kedua yang membuat Lautaro Martinez masuk ke kotak penalti hanya untuk melakukan pelanggaran kepada Buffon setelah melakukan sentuhan yang berat. Ada tiga percobaan pukulan saat berada di bawah tekanan Romelu Lukaku, yang semuanya berakhir dengan Buffon tidak tahu apa-apa tentang posisi bola saat ia mendarat, kemudian bersyukur bola sudah memantul, dan kesalahan posisi lain yang seharusnya dimanfaatkan Martinez.

Kontras dengan Samir Handanovic – dirinya sendiri bukan ayam pegas pada usia 36 – sangat mencolok. Handanovic melakukan empat penyelamatan dari dua penyelamatan Buffon, beberapa di antaranya merupakan penyelamatan yang luar biasa untuk menyangkal Ronaldo, yang bisa saja mengakhiri pertandingan jauh sebelum pertandingan penuh di Turin. Mengomando di area penalti, dia memberikan kesan yang sangat berbeda kepada Buffon, yang tampak seperti paman yang mengelak di pernikahan keluarga yang berusaha mati-matian untuk mengikuti gerakan tarian. Memang, jika para penyerang Inter menunjukkan tingkat fokus laser yang sama dengan Handanovic, mungkin mereka bisa menyelamatkan pertandingan ini.

Juve asuhan Pirlo menjadi sangat sulit dikalahkan. Mereka telah memenangkan 10 dari 12 pertandingan mereka pada tahun 2021, satu-satunya kekalahan adalah kekalahan 2-0 di Serie A dari Nerazzurri. Sejak pertandingan itu pada 17 Januari, mereka telah memenangkan enam dari enam pertandingan sebelum pertemuan ini dan hanya kebobolan satu gol: tendangan jarak dekat oleh Martinez di leg pertama yang membentur gawang saat Buffon, dalam game nomor 1.100 klubnya karir, terlalu lambat untuk mencapai landasan.

Bianconeri berada di jalur untuk lebih banyak trofi musim ini dan Buffon akan pantas mendapatkan lebih banyak medali yang bisa dia tambahkan ke koleksinya yang sempurna. Dia mungkin akan memulai final juga – satu putaran lagi menjadi pusat perhatian. Tetapi tidak ada rasa malu untuk mengakui bahwa, di tahun ke-26 karir profesionalnya, waktunya semakin dekat ketika dia harus melangkah dengan anggun ke sayap.

Related articles

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Banner

Share article

Latest articles

Tuchel ‘sangat bahagia’ tetapi mengeluarkan peringatan setelah Chelsea mengalahkan Liverpool

Thomas Tuchel -sangat senang- dengan kemenangan 1-0 di Liga Premier di Liverpool tetapi memperingatkan Chelsea tidak mampu untuk -duduk santai- dalam pertempuran untuk finis...

Man Utd maju dengan jelas di bawah Solskjaer, kata Woodward

Wakil ketua eksekutif Manchester United Ed Woodward memuji -kemajuan- yang dibuat oleh tim di bawah manajer Ole Gunnar Solskjaer musim ini. Berbicara ketika hasil keuangan...

Robertson: Musim lalu sudah berakhir, Liverpool tidak bisa mengandalkan masa lalu

Full-back Liverpool Andy Robertson mengatakan The Reds -tidak bisa mengandalkan masa lalu- setelah kekalahan kandang kelima berturut-turut mereka melanjutkan pertahanan gelar Liga Premier yang...

Koeman mendinginkan pembicaraan comeback PSG setelah Barca mengejutkan Sevilla dalam perjalanan ke final Copa del Rey

Ronald Koeman mendinginkan pembicaraan tentang Barcelona yang mengulangi comeback Copa del Rey yang menakjubkan ketika mereka menghadapi Paris Saint-Germain di Liga Champions. Barca membalikkan defisit...

Klopp memperingatkan Liverpool akan berjuang untuk mendapatkan pemain tanpa sepak bola Liga Champions

Manajer Liverpool Jurgen Klopp mengakui pemegang Liga Premier yang goyah akan berjuang untuk -membangkitkan-pemain potensial tanpa sepak bola Liga Champions. Klopp membantu mengakhiri penantian 30...