Low menginginkan lebih setelah Jerman yang terinspirasi Kimmich mengatasi Islandia

Tim muda Jerman sedang dalam performa apik melawan Islandia tetapi pelatih kepala Joachim Low mengharapkan lebih dari dua kualifikasi Piala Dunia berikutnya.

Islandia terbukti bukan tandingan tim Low pada Kamis, dengan gol-gol awal dari Leon Goretzka dan Kai Havertz membuka jalan untuk kemenangan yang nyaman sebelum Ilkay Gundogan melengkapi sukses 3-0.

Dipimpin oleh Joshua Kimmich yang tegas, Jerman mendominasi jalannya pertandingan.

Mereka memiliki 81,5 persen penguasaan bola, mencoba 1.053 umpan – dengan akurasi 92,3 persen – dan memiliki 15 tembakan dibandingkan dengan delapan tembakan Islandia, dengan Manuel Neuer hanya dipanggil dua kali.

Dari posisinya di dasar lini tengah, bintang serba bisa Bayern Munich Kimmich mengontrol jalannya pertandingan, mengumpulkan 176 sentuhan, 150 umpan sukses dan tiga umpan silang tim-tim, salah satunya seharusnya menghasilkan gol untuk Antonio Rudiger.

Hanya Gundogan (empat) yang memainkan operan kunci lebih banyak daripada Kimmich, yang merupakan bagian integral dari dua gol pertama Jerman, memainkan bola-bola indah ke arah Serge Gnabry dan Leroy Sane saat tuan rumah memimpin 2-0 pada menit ketujuh – kali pertama mereka memimpin dengan dua gol di awal pertandingan kompetitif sejak Mei 1969.

Itu menandai kemenangan ke-17 berturut-turut bagi Jerman di kualifikasi Piala Dunia, rekor tim baru.

Tapi Low tidak sepenuhnya senang dengan penampilan Jerman, mengatakan kepada RTL: -Di babak kedua, kami memainkan terlalu banyak umpan ke belakang dan melewatkan beberapa saat untuk memicu momentum dan menambah kecepatan.

-Saya melihat peluang untuk peningkatan dalam permainan kami. Apa yang membuat kami kuat di babak pertama – banyak pergerakan tanpa bola, banyak gerakan dalam – itu tidak terjadi di babak kedua.

-Kami harus memastikan bahwa kami menjaga kecepatan dan dapat bertahan selama lebih dari 90 menit. Itu akan menjadi penting di Euro.

Terlepas dari kekhawatiran Low, Jerman melakukan banyak operan di paruh lapangan Islandia.

Memang, hanya Havertz (31), Gnabry dan Lukas Klostermann (keduanya 28) di antara starter lapangan tuan rumah mencoba lebih sedikit operan di paruh lapangan Islandia daripada Aron Gunnarsson – yang memimpin metrik distribusi untuk tim tamu – mengelola di semua area lapangan (33 , hanya 22 yang berhasil).

Low, yang hengkang setelah Piala Eropa, mendapat kritik di beberapa kuartal menyusul kesulitan tahun 2020, dan atas keputusannya untuk mengucilkan pemenang Piala Dunia 2014 Thomas Muller, Mats Hummels dan Jerome Boateng.

Pelatih berusia 61 tahun itu telah mengisyaratkan bahwa pintu bisa terbuka bagi ketiganya untuk kembali di turnamen yang diatur ulang, meskipun untuk saat ini dia bertahan dengan pemain muda, menyerahkan Jamal Musiala – yang juga memenuhi syarat untuk Inggris – debutnya terlambat.

Berusia 18 tahun 27 hari, penyerang Bayern adalah pemain Jerman termuda sejak Uwe Seeler pada Oktober 1954.

-Sebagian besar, saya puas,- kata Low.

-Kami memulai dengan sangat energik dan dinamis, kami ingin memberi contoh. Tim memiliki sikap yang benar sejak awal.

Related articles

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Banner

Share article

Latest articles

Rumor Terkait Transfer Pemain: Man Utd mengejar kiper Atletico Oblak

Situasi penjaga gawang Manchester United masih belum jelas hingga musim ini. David de Gea...

Barca membutuhkan Messi dan Pique dikondisi terbaik untuk memberikan dorongan El Clasico – Koeman

Ronald Koeman membutuhkan seluruh skuad Barcelona bermain di level teratas mereka bersama Lionel Messi di El Clasico...

Zidane berharap Messi tetap bersama Barcelona

Pelatih Real Madrid Zinedine Zidane mengatakan dia berharap Lionel Messi tetap bersama Barcelona di tengah spekulasi tentang...

Moyes ingin menyerang mimpi empat besar saat Rodgers mendukung Vardy yang sedang berjuang

David Moyes telah mendesak West Ham untuk menyerang impian mereka untuk finis di empat besar Liga Premier,...

Bintang Rumania itu mendapatkan kontrak jangka panjang dengan Juventus

Radu Dragusin memutuskan untuk menunjukkan bahwa dia bisa menjadi landasan masa depan pertahanan Juventus setelah menandatangani kontrak...