Pochettino: Jangan salahkan Mbappe atas kekalahan PSG dari Monaco

Pelatih kepala Paris Saint-Germain Mauricio Pochettino menegaskan penampilan Kylian Mbappe di bawah standar bukan semata-mata penyebab kekalahan 2-0 hari Minggu melawan Monaco.

Monaco yang sedang dalam performa membuat kesal juara Ligue 1 PSG dalam pukulan ke harapan gelar mereka saat Parisian terpeleset empat poin di belakang pemimpin klasemen Lille dengan 12 pertandingan tersisa.

PSG telah kehilangan enam pertandingan Ligue 1 musim ini, penghitungan terburuk mereka dalam satu musim sejak dimulainya era Qatar Sports Investment (QSI) pada 2011 / -2, dan yang terburuk sejak kampanye 2010-11 (delapan).

Mbappe menjadi berita utama global pada pertengahan pekan dengan hat-tricknya melawan Barcelona di Liga Champions, tetapi Monaco berusaha keras untuk meminimalkan dampaknya di ibu kota Prancis.

Pochettino, bagaimanapun, melompat ke pertahanan Mbappe – yang terus dikaitkan dengan juara LaLiga Real Madrid.

-Hari ini, bukan hanya Kylian tetapi seluruh tim yang belum berada di level yang sama,- kata Pochettino setelah pertandingan.

-Itu tidak menunjukkan apa yang diperlukan untuk menang. Tapi seperti yang saya katakan, orang pertama yang bertanggung jawab adalah manajer dan saya bertanggung jawab untuk itu.

-Saat Anda kalah, orang pertama yang bertanggung jawab adalah manajer dan saya sepenuhnya menganggapnya.-

PSG mendominasi penguasaan bola, sementara mereka mengalahkan Monaco 10-5 tetapi hanya mencapai target satu kali, membuat Pochettino meratapi kemampuan mereka untuk membunuh lawan, hanya beberapa hari setelah menempatkan empat gol melewati Barcelona di leg pembukaan babak 16 besar.

PSG Pochettino tidak pernah menang dalam empat pertandingan mereka melawan tim lain yang saat ini berada di posisi empat besar Ligue 1 musim ini, hanya mengambil satu poin dari kemungkinan 12.

-Setiap pertandingan berbeda,- kata mantan bos Tottenham dan Southampton itu kepada wartawan. -Kami tidak dapat mengulangi penampilan yang persis sama setiap malam. Jelas sekali bahwa kami belum cukup baik.

-Monaco melakukannya dengan baik pada dua peluang yang mereka miliki. Itulah yang terjadi. Monaco memiliki dua peluang, dan mereka mencetak dua gol. Di pihak kami, kami mendominasi, tetapi tanpa berhasil dalam mencetak dan membunuh lawan.-

PSG akan berusaha bangkit kembali ketika mereka menghadapi klub terbawah Dijon pada hari Sabtu.

Related articles

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Banner

Share article

Latest articles

Digne ingin membawa Everton ke Liga Champions setelah menandatangani kontrak baru

Everton telah mengumumkan bek bintang Lucas Digne telah menandatangani kontrak empat tahun baru. Kesepakatan baru membuat pemain berusia 27 tahun itu berkomitmen untuk menghabiskan masa...

Goretzka tentang masa depan internasional Musiala: Saya harap dia memilih Jerman!

Leon Goretzka berharap rekan setimnya di Bayern Munich, Jamal Musiala, akan berkomitmen untuk masa depan internasionalnya di Jerman menyusul penampilan menawan gelandang tersebut. Musiala menandai...

Lazio mencetak tiga dari empat gol Bayern Munich untuk mereka, keluh Inzaghi

Simone Inzaghi menerima tekanan dari kesempatan itu kepada para pemain Lazio-nya setelah dikalahkan 4-1 oleh pemegang gelar Bayern Munich di leg pertama babak 16...

Tuchel ‘sangat bahagia’ saat bos Chelsea memuji pemain setelah menang atas Atletico

Manajer Chelsea Thomas Tuchel memuji para pemainnya setelah klub Inggris itu menguasai pertandingan babak 16 besar Liga Champions melawan Atletico Madrid.

Simeone mendukung Suarez untuk menggunakan ‘hadiah’ mencetak gol melawan Chelsea

Diego Simeone berharap Luis Suarez dapat menggunakan "hadiah" mencetak golnya saat Atletico Madrid menghadapi Chelsea di Liga Champions, Selasa. Suarez menikmati musim yang bagus bersama...