Roma akan ‘membahas’ kesalahan setelah terlalu banyak pergantian pemain saat tersingkir di Coppa Italia

Pelatih kepala Roma Paulo Fonseca mengatakan klub akan membahas kesalahan yang dibuat dalam pertandingan Coppa Italia melawan Spezia setelah klub menggunakan enam pemain pengganti.

Spezia mengejutkan Roma 4-2 setelah perpanjangan waktu di ibu kota Italia, di mana tim Fonseca menyerah dan secara sensasional membuat terlalu banyak pergantian pemain di babak 16 besar pada Selasa.

Roma akan tersingkir secara default bahkan jika mereka menang di kandang dari Spezia setelah Fonseca memperkenalkan Ibanez untuk Pedro di perpanjangan waktu, setelah membuat lima perubahan pada susunan pemainnya.

Roma asuhan Fonseca yakin mereka bisa menggunakan enam pemain pengganti – perubahan tambahan di perpanjangan waktu seperti yang terlihat di kompetisi piala – tapi itu tidak terjadi di Coppa Italia.

Ditanya tentang kesalahan di Stadio Olimpico, bos Fonseca – yang mengawasi kekalahan derby 3-0 yang memalukan dari Lazio di Serie A pada hari Jumat – mengatakan setelah pertandingan: -Jika ada masalah, kami punya waktu untuk membahasnya secara internal. . Jika ada.

Fonseca ingin memperkuat pertahanannya setelah bek tengah Gianluca Mancini mendapat kartu kuning kedua pada menit ke-91, dan penjaga gawang Pau Lopez mendapat kartu merah beberapa detik kemudian.

Dengan Roma tinggal sembilan orang, Spezia memanfaatkan keunggulan jumlah mereka saat Riccardo Saponara dan Daniele Verde mencetak gol di perpanjangan waktu.

Roma bangkit dari ketertinggalan 2-0 dalam waktu 15 menit untuk memaksa perpanjangan waktu melalui penalti menit ke-43 Lorenzo Pellegrini dan penyelesaian bagus Henrikh Mkhitaryan dengan 17 menit tersisa.

Tuan rumah Roma kebobolan dua gol selama 15 menit pertama permainan, di semua kompetisi, untuk pertama kalinya sejak Januari 2020 saat mereka tersingkir di babak 16 besar Coppa Italia untuk ketiga kalinya dalam 20 musim terakhir – dua kali melawan Spezia.

Itu juga pertama kalinya sejak 2015-16 Roma bermain di perpanjangan waktu di Coppa Italia.

-Kami mengawali permainan dengan buruk; penalti, dan kemudian momen lain yang sulit untuk dipahami,- kata Fonseca. -Tapi tim merespons, mereka bermain bagus, mereka menciptakan peluang dan itu bisa jadi hasil yang berbeda.

-Kami kehilangan begitu banyak peluang dan kemudian, dengan dua pemain diusir, semuanya menjadi jauh lebih sulit.

-Ini momen yang sulit. Kami ingin melangkah lebih jauh di piala, tetapi saya tidak bisa mengatakan hal buruk tentang sikap para pemain. Kami sekarang harus fokus pada pertandingan berikutnya,- lanjut Fonseca.

Tekanan memuncak pada Fonseca, yang ditunjuk pada 2019, tetapi ahli taktik asal Portugal itu mengatakan: -Masa depan saya telah dibahas sejak saya tiba di sini. Saya terdorong oleh posisi yang kami miliki di liga saat ini – itu yang kami inginkan. menjadi – dan saya memiliki kepercayaan pada tim saya. Tetapi ketika kami tidak menang, saya selalu didiskusikan. Saya harus tetap fokus pada pekerjaan saya.

Roma – tanpa kemenangan dalam tiga pertandingan di semua kompetisi setelah kebobolan sembilan gol – berada di urutan keempat di Serie A, sembilan poin di belakang pemuncak klasemen Milan melalui 18 pertandingan.

Related articles

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Banner

Share article

Latest articles

Manchester City 4-1 Wolves: Jesus mencetak dua gol telat saat pemimpin menyamai rekor klub

Gabriel Jesus mencetak dua gol saat Manchester City meraih kemenangan ke-21 secara beruntun dan menyamai rekor tak terkalahkan klub mereka dengan kekalahan 4-1 dari...

‘Aku tidak tahu bagaimana kamu melakukannya!’ – Shaw menggoda bintang Man Utd Fernandes tentang penampilannya

Bek kiri Manchester United Luke Shaw menggoda Bruno Fernandes saat dia memuji pengaruh -luar biasa- bintang Setan Merah itu di Old Trafford. Fernandes telah mengejutkan...

Guardiola mengharapkan ‘klub terbaik di dunia’ Barca kembali lebih kuat setelah pemilihan

Pep Guardiola optimistis -klub terbaik di dunia- Barcelona akan pulih dari kekacauan di luar lapangan -dalam waktu singkat- di bawah presiden baru. Mantan presiden Barcelona...

Kane atau Haaland bisa memecahkan dilema striker sentral Man Utd – Hughes

Manchester United harus menargetkan Harry Kane atau Erling Haaland untuk mengisi posisi penyerang tengah mereka, menurut legenda klub Mark Hughes.

Dias dengan tidak menyenangkan menunjukkan ‘ambisi tak terbatas’ Man City

Bek Manchester City Ruben Dias mengatakan mentalitas di dalam skuad tidak seperti yang pernah dia alami sebelumnya, secara tidak menyenangkan menunjuk pada -ambisi tak...