Bola Penyelaman data Euro 2020: Alvaro Morata sakit hati saat Pedri memberi Spanyol...

Penyelaman data Euro 2020: Alvaro Morata sakit hati saat Pedri memberi Spanyol alasan untuk ceria

Italia berpeluang merebut gelar Eropa pertama mereka selama 53 tahun setelah mengalahkan Spanyol melalui adu penalti di semifinal Euro 2020, Selasa.

Juara dunia empat kali Italia dibawa ke perpanjangan waktu di Wembley, di mana Alvaro Morata membatalkan gol pembuka Federico Chiesa untuk memastikan kedudukan menjadi 1-1 setelah 90 menit.

Tidak ada pihak yang bisa menemukan terobosan selama setengah jam tambahan dan Manuel Locatelli dan Dani Olmo gagal dengan penalti pembuka untuk tim masing-masing.

Tapi Morata berubah dari pahlawan menjadi penjahat ketika Gianluigi Donnarumma menyelamatkan tendangan penaltinya yang jinak dan Jorginho mengonversi untuk membukukan pertarungan terakhir dengan Inggris atau Denmark.

Bagi Spanyol, dan Morata pada khususnya, malam ini bisa saja berakhir dengan perasaan yang sangat berbeda.

Italia mengklaim rampasan dalam angsuran terbaru dari persaingan titanic

Dengan mengorbankan sesama kelas berat mereka, Italia mencapai final turnamen besar ke-10 dan keempat dalam kompetisi ini. Hanya Jerman (14) yang lebih banyak berkompetisi di antara negara-negara Eropa.

Spanyol mencatat yang pertama yang tidak diinginkan, setelah maju pada masing-masing dari lima penampilan semifinal sebelumnya di Piala Dunia dan Kejuaraan Eropa.

Anak asuh Luis Enrique mengambil jarak untuk pertandingan ketiga berturut-turut setelah mengalahkan Kroasia 5-3 di perpanjangan waktu dan mengalahkan Swiss dalam adu penalti perempat final – menyamai rekor periode perpanjangan waktu terbanyak dalam satu Euro (Portugal, 2016).

Tidak ada tim yang mengalami perpanjangan waktu lebih sering dalam sejarah kompetisi ini selain Italia (sembilan).

morata

Baca Juga: Inggris lebih percaya diri jelang laga Denmark ketimbang semifinal 2018 – Maguire

Sejarah sebelum patah hati untuk Alvaro Morata

Morata telah menjadi fokus ejekan bagi beberapa orang sepanjang turnamen ini dan, sayangnya, sepertinya akan ada lebih banyak lagi yang akan datang.

Sebelum kick-off di Wembley, Luis Enrique bahkan tampak kehilangan kepercayaan.

Bos Spanyol telah menjadi bek yang gigih dari penyerang utamanya dalam menghadapi kritik terus-menerus, tetapi memilih untuk pergi dengan tiga pemain depan Ferran Torres, Dani Olmo dan Mikel Oyarzabal.

Morata masuk ke medan pertempuran menggantikan penyerang Manchester City Torres pada menit ke-62 dan dengan tenang membuat Spanyol menyamakan kedudukan dengan 10 pertandingan di waktu normal.

Pemain Juventus itu kini telah mencetak lebih banyak gol di Kejuaraan Eropa daripada pemain Spanyol lainnya dengan enam gol, menyalip Fernando Torres.

Dia juga di perusahaan yang langka sebagai pemain kedua yang mencetak tiga kali atau lebih dalam beberapa Euro setelah Cristiano Ronaldo, yang telah melakukannya pada tiga kesempatan.

Bermain untuk Chelsea pada 2017-18, Morata mencetak gol dalam kemenangan 2-0 di semifinal Piala FA atas Southampton, yang berarti pada hari Selasa ia menjadi pemain Spanyol pertama yang mencetak gol di Wembley untuk klub dan negaranya.

Morata adalah pekerjaan yang benar-benar dicapai dan mudah-mudahan dia dapat menghibur selama hari-hari dan minggu-minggu yang sulit di depan.

Chiesa membantu Italia untuk berbagi beban

Serangan freewheeling Roberto Mancini ditolak oleh Spanyol selama tahap pembukaan.

Bek kiri Emerson membentur mistar gawang pada menit ke-45 – tembakan pertama Italia di pertandingan itu dan penantian terlama mereka untuk sebuah percobaan ke gawang di turnamen.

Memang, hanya melawan Belanda di Euro 2000 mereka harus menunggu begitu lama di era modern, dengan Oranje menjaga gawang Azzurri hingga menit ke-48.

Seperti di babak 16 besar melawan Austria, Chiesa kembali on target di Wembley,

Itu berarti Italia menjadi tim kedua dalam sejarah Kejuaraan Eropa setelah juara Prancis di Euro 2000 yang memiliki lima pemain berbeda yang mencetak dua gol atau lebih dalam satu turnamen.

Chiesa bergabung dengan Locatteli, Lorenzo Insigne, Ciro Immobile dan Matteo Pessina dengan dua untuk kompetisi tersebut.

12 gol Italia di Euro 2020 adalah penghitungan tertinggi bersama mereka di turnamen besar bersama Piala Dunia 2006, 1982 dan 1934. Pada setiap kesempatan itu, mereka pergi dengan piala.

Kesempurnaan untuk lulus master Pedri

Spanyol mengungguli banyak ekspektasi pra-turnamen dan di Pedri, mereka memiliki potensi superstar permainan global untuk tahun-tahun mendatang.

Gelandang Barcelona adalah pemain pertama yang memulai enam pertandingan dalam satu Euro atau Piala Dunia berusia 18 tahun ke bawah.

Dalam waktu normal, Pedri menyelesaikan semua 56 operan, termasuk 37 di paruh Italia. Dia menjadi pemain kedua dalam sejarah Euro yang mencatat akurasi 100 persen setelah 90 menit, meskipun pemain Prancis Samuel Umtiti (76/76 di Euro 2016) mungkin memiliki rute yang lebih mudah untuk statistiknya dari bek tengah.

Berita terkait

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Banner

Share article

Berita Terbaru

Prediksi Parlay Pialasport News

Dapatkan informasi seputar prediksi parlay dari liga - liga besar eropa terbaru dan terakurat setiap pekannya hanya di Prediksi Parlay Pialasport...

Jadwal Siaran Langsung Pertandingan Bola Update.

Jadwal siaran langsung pertandingan bola hari ini dan malam ini. Jadwal Siaran Langsung Liga Premier, Serie A, La Liga, Bundesliga, Liga...

Nuno Espirito tidak yakin apakah Lucas Moura dan Steven Bergwijn akan fit untuk Chelsea setelah keberuntungan cedera yang ‘mengerikan’

Nuno Espirito Santo tidak yakin apakah Lucas Moura dan Steven Bergwijn akan tersedia untuk pertandingan Liga Premier Tottenham dengan Chelsea setelah tertatih-tatih...

Leicester City berkeringat pada kebugaran Jonny Evans setelah cedera

Jonny Evans mungkin telah mengalami kemunduran cedera baru dengan manajer Leicester City Brendan Rodgers mengungkapkan dia perlu dinilai. Jonny...

Jack Grealish senang Saat Pep Guardiola memuji Manchester City yang kejam

Manajer Manchester City Pep Guardiola memuji penandatanganan rekor klub Jack Grealish setelah debutnya yang mengesankan di Liga Champions, sambil memuji kekejaman timnya...