Bola Bintang Prancis Benjamin Pavard: Saya tersingkir selama 15 detik

Bintang Prancis Benjamin Pavard: Saya tersingkir selama 15 detik

Benjamin Pavard mengungkapkan dia tersingkir selama “10 detik -15 detik” sebelum kembali ke lapangan dalam kemenangan (1-0) Prancis atas Jerman di Euro 2020.

Benjamin Pavard mengalami cedera kepala setelah bertabrakan dengan Robin Gosens dari Jerman saat juara dunia Prancis membuka kampanye Grup F mereka dengan kemenangan pada Selasa.

Bek Prancis Benjamin Pavard ditinggalkan di lantai sebelum menerima perawatan selama beberapa menit di Munich, di mana ia akhirnya diizinkan untuk melanjutkan.

“Saya sangat terkejut,” kata Benjamin Pavard kepada beIN Sports pasca pertandingan.

“Saya sedikit tersingkir selama 10 hingga 15 detik. Setelah itu, itu lebih baik.”

Sebuah “piagam gegar otak” ditandatangani oleh semua 24 tim di Euro 2020 – komitmen untuk mengambil serangkaian langkah-langkah untuk meningkatkan perawatan para pemain dan termasuk pengujian dasar neurologis dan akses ke tayangan ulang televisi dalam pertandingan untuk dokter tim.

Namun insiden yang melibatkan Pavard telah menimbulkan pertanyaan lebih lanjut tentang protokol gegar otak dalam sepak bola.

FIFPro telah lama menyerukan penggantian gegar otak sementara dan penegakan kembali bermain secara bertahap minimal 6 hari.

Baca Juga: Jose Mourinho ‘berdoa’ dan ‘menangis’ setelah Christian Eriksen pingsan di Euro 2020

“Masalah gegar otak adalah masalah yang sangat serius. Ini masalah kesehatan dan keselamatan, yang terkait dengan tempat kerja mereka. Dalam pandangan saya, saya tidak berpikir itu ditangani dengan cara yang tepat, itu harus ditangani,” Wakil presiden FIFPro Francis Awaritefe sebelumnya mengatakan kepada Stats Perform.

“Kami telah melihat data medis seputar risiko gegar otak jangka panjang dan bagaimana mereka dapat memiliki efek jangka panjang yang merusak bagi orang yang menderita gegar otak jika tidak dikelola dengan baik.

“Kami benar-benar khawatir tentang hal itu karena sepak bola tampaknya jauh di belakang beberapa olahraga lain dalam hal protokol dan seberapa serius mereka menangani gegar otak.

“Bagi saya, ini adalah masalah besar. Kami tidak ingin menunggu sampai seorang pemain mengalami cedera serius yang dapat mengakhiri karir mereka atau lebih buruk lagi, kami memiliki seorang pemain yang meninggal di lapangan atau segera setelahnya karena masalah gegar otak yang terjadi. ‘ tidak diperlakukan dengan benar.

“Sebagai olahraga, kita perlu merenungkan hal ini dan berkumpul dengan para ahli untuk menghasilkan solusi cerdas dan proaktif untuk menangani masalah yang sangat serius ini.”

Brendan Schwab, direktur eksekutif Asosiasi Pemain Dunia juga mengatakan kepada Stats Perform sebelumnya: “Ketika gegar otak, ini bukan saatnya bagi pemain untuk membuat keputusan apakah mereka harus melanjutkan permainan. Itu adalah keputusan yang harus diambil. ditempatkan di tangan penilai medis independen yang tidak memiliki tugas selain untuk bertindak demi kepentingan terbaik pemain.

“Perlu ada penilai medis independen di sela-sela. Tapi kami berharap ini ditentang karena ditentang di olahraga lain. Kami sekarang memiliki penilai medis independen di sela-sela NFL dan itu hanya karena NFLPA berjuang untuk hak itu. Itu adalah pertempuran.

“Sekarang saran bahwa dokter klub mengenal pemain lebih baik daripada dokter lain, sekali lagi, bukanlah komentar berbasis medis. Apa yang kami ketahui, bagaimanapun, adalah bahwa dokter klub yang dipekerjakan oleh klub memiliki konflik kepentingan. Benturan kepentingan itu perlu diminimalkan dan dibatalkan dalam keadaan ketika berhadapan dengan cedera kepala.

“Jika FIFA tidak berubah, apa yang akan kita lihat adalah liga sepak bola di tingkat nasional secara kolektif menawar variasi hukum permainan mereka sendiri. Di Australia, diketahui dengan jelas bahwa klub sebagai majikan akan melanggar kesehatan dan persyaratan keselamatan, dan bertindak bertentangan dengan keinginan serikat pekerja, dengan menempatkan pemain kembali ke dalam permainan ketika mereka jelas berada dalam posisi rentan. Apa yang berlaku di sana? Hukum permainan atau undang-undang kesehatan dan keselamatan nasional? Undang-undang kesehatan dan keselamatan nasional harus menang. Tidak akan menjadi pembelaan terhadap tindakan apa pun bagi majikan untuk mengatakan ‘kami hanya menyediakan praktik kerja yang tidak aman atas perintah FIFA’.”

Berita terkait

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Banner

Share article

Berita Terbaru

Prediksi Parlay Pialasport News

Dapatkan informasi seputar prediksi parlay dari liga - liga besar eropa terbaru dan terakurat setiap pekannya hanya di Prediksi Parlay Pialasport...

Jadwal Siaran Langsung Pertandingan Bola Update.

Jadwal siaran langsung pertandingan bola hari ini dan malam ini. Jadwal Siaran Langsung Liga Premier, Serie A, La Liga, Bundesliga, Liga...

Nuno Espirito tidak yakin apakah Lucas Moura dan Steven Bergwijn akan fit untuk Chelsea setelah keberuntungan cedera yang ‘mengerikan’

Nuno Espirito Santo tidak yakin apakah Lucas Moura dan Steven Bergwijn akan tersedia untuk pertandingan Liga Premier Tottenham dengan Chelsea setelah tertatih-tatih...

Leicester City berkeringat pada kebugaran Jonny Evans setelah cedera

Jonny Evans mungkin telah mengalami kemunduran cedera baru dengan manajer Leicester City Brendan Rodgers mengungkapkan dia perlu dinilai. Jonny...

Jack Grealish senang Saat Pep Guardiola memuji Manchester City yang kejam

Manajer Manchester City Pep Guardiola memuji penandatanganan rekor klub Jack Grealish setelah debutnya yang mengesankan di Liga Champions, sambil memuji kekejaman timnya...