Bola Dalam Fokus: Mengapa Ruben Loftus Cheek gagal mencapai ketinggian Lofty di Fulham

Dalam Fokus: Mengapa Ruben Loftus Cheek gagal mencapai ketinggian Lofty di Fulham

Ketika Fulham menandatangani Ruben Loftus Cheek musim panas lalu, itu digembar-gemborkan sebagai kudeta untuk Cottagers dan tetapi pemain pinjaman Chelsea itu gagal memenuhi harapan-nya.

Pasukan Scott Parker menghadapi Burnley malam ini karena mengetahui degradasi kembali ke Championship akan dipastikan jika mereka tidak akan mengalahkan Clarets.

Jadi mengapa Loftus-Cheek tidak dapat membantu membawa mereka ke tempat yang aman musim ini dan apa langkah selanjutnya untuk gelandang tengah yang menjulang?

Harapan yang tinggi

Fulham secara luas dipuji atas bisnis transfer mereka Oktober lalu, ketika mereka mengamankan penandatanganan Loftus-Cheek dan duo defensif Tosin Adarabioyo dan Joachim Andersen.

Direktur olahraga Tony Khan tidak bisa menahan kegembiraan-nya saat mengumumkan kedatangan Loftus-Cheek.

Dia berkata: ‘Ruben Loftus-Cheek adalah pemain kelas dunia di puncak karir-nya. Dia telah mendapatkan pengalaman hebatnya di Liga Premier dan kami percaya dia akan sangat berharga bagi klub kami dalam perjuangan kami di depan kami.

Tidak mengherankan jika Khan sangat bersemangat. Loftus-Cheek, 25, tampil dominan di tengah taman saat dipinjamkan ke Crystal Palace pada (2017-2018), mendapat panggilan ke skuad Inggris asuhan Gareth Southgate untuk Piala Dunia 2018.

Masalah cedera

Waktu sang gelandang di Fulham selalu cenderung dimulai dengan lambat.

Dia telah mematahkan tendon Achilles pada Mei 2019 dan menghabiskan sebagian besar kampanye (2019-2020) di atas meja perawatan-nya. Para pendukung Craven Cottage bersabar dengan kedatangan baru mereka tetapi segera menjadi jelas bahwa Loftus-Cheek adalah bayangan pemain yang terlihat sangat mengesankan sebelum menderita cedera yang begitu parah.

Tim yang pemalu

Tentu saja, tidak adil untuk menyalahkan perjuangan Fulham hanya pada Loftus-Cheek.

Ini adalah tim yang mengalami kesulitan di sepertiga terakhir sepanjang musim, hanya mencetak 0,74 gol per 90 menit jelang pekan pertandingan ini – rekor terburuk kedua di Liga Premier di belakang Sheffield United (0,53).

Baca Juga: Tendangan remaja Mason Greenwood: Machester United memecahkan rekor Rooney

Itu sebagian dapat dikaitkan dengan kegagalan klub untuk mengamankan striker yang diakui di musim panas atau di bulan Januari tetapi perlu dicatat 0,91 peluang besar mereka yang dibuat per 90 juga tidak mengesankan.

Loftus-Cheek harus menanggung sebagian kesalahan atas kurangnya kreativitas itu, setelah tampil dalam 27 pertandingan musim ini dan menjadi komponen kunci dalam unit penyerang Fulham.

Kurangnya hasil

Pemain internasional Inggris 10 caps sebagian besar telah ditempatkan di sayap kanan atau tepat di belakang striker tengah oleh Parker, meskipun fleksibilitas juga membuatnya bermain dalam peran lini tengah yang lebih dalam dan bahkan di depan pada kesempatan tertentu.

Perubahan posisi yang konstan dan formasi Fulham yang berputar mungkin telah berkontribusi pada perjuangannya di Craven Cottage – Loftus-Cheek memainkan sepakbola terbaiknya dengan skor 4-4-2 di bawah Roy Hodgson di Crystal Palace.

Tapi faktanya dia hanya menyumbang satu gol dan tidak satu assist pun di musim (2020-2021).

Itu mungkin bisa dimaafkan jika permainannya yang serba bisa mengimbangi kurangnya output tetapi gelandang 6 kaki 3 inci itu ceroboh dalam penguasaan bola dan sebagian besar tidak efektif dengan bola sepanjang musim.

Apa selanjutnya?

Komentar terbaru Thomas Tuchel akan menjadi musik di telinga Loftus-Cheek – bos Chelsea itu tampaknya sangat memuji pemain asli Lewisham itu.

Berbicara bulan lalu, dia berkata: ‘Saya adalah penggemar beratnya ketika dia masih muda. Itu sedikit mengingatkan kami pada gaya permainan dan gerakannya dengan Michael Ballack.

‘Ada beberapa hubungan tentang dia sepanjang waktu dengan kemungkinan pindah ke liga Jerman jadi kami sangat menyadari bakat-nya itu.

“Dia sedang dalam masa pinjaman sekarang dan bermain baik. Tidak adil menilai dia dari TV. Saya suka bekerja dengan pemain dan memberikan pendapat saya saat itu dan mungkin juga cukup cepat tetapi juga dari kesan langsung.

‘Saya tidak tahu apakah pendapat saya atau pendapat klub. Belum ada keputusan yang dibuat-nya.’

Tampaknya Loftus-Cheek akan diberi kesempatan lagi untuk membuktikan dirinya di Stamford Bridge, tetapi sebenarnya, ia tampil jauh dari standar yang disyaratkan oleh ahli taktik Jerman.

Peminjaman lain musim depan mungkin ada di kartu, karena keajaiban satu kali ini terlihat untuk merebut kembali performa yang mengambil alih Liga Premier tiga musim lalu.

Berita terkait

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Banner

Share article

Berita Terbaru

Prediksi Parlay Pialasport News

Dapatkan informasi seputar prediksi parlay dari liga - liga besar eropa terbaru dan terakurat setiap pekannya hanya di Prediksi Parlay Pialasport...

Jadwal Siaran Langsung Pertandingan Bola Update.

Jadwal siaran langsung pertandingan bola hari ini dan malam ini. Jadwal Siaran Langsung Liga Premier, Serie A, La Liga, Bundesliga, Liga...

Nuno Espirito tidak yakin apakah Lucas Moura dan Steven Bergwijn akan fit untuk Chelsea setelah keberuntungan cedera yang ‘mengerikan’

Nuno Espirito Santo tidak yakin apakah Lucas Moura dan Steven Bergwijn akan tersedia untuk pertandingan Liga Premier Tottenham dengan Chelsea setelah tertatih-tatih...

Leicester City berkeringat pada kebugaran Jonny Evans setelah cedera

Jonny Evans mungkin telah mengalami kemunduran cedera baru dengan manajer Leicester City Brendan Rodgers mengungkapkan dia perlu dinilai. Jonny...

Jack Grealish senang Saat Pep Guardiola memuji Manchester City yang kejam

Manajer Manchester City Pep Guardiola memuji penandatanganan rekor klub Jack Grealish setelah debutnya yang mengesankan di Liga Champions, sambil memuji kekejaman timnya...