Bola Dalam Fokus: Pergantian keberuntungan Mane Sedih bagi Liverpool

Dalam Fokus: Pergantian keberuntungan Mane Sedih bagi Liverpool

Liverpool membuat kerusuhan di Theatre of Dreams minggu lalu dan tetapi musim Sadio Mane berubah menjadi mimpi buruk.

Bintang Senegal, 29, menyaksikan dari bangku cadangan saat ke-3 penyerang di mulai XI Jurgen Klopp mencetak gol dalam kemenangan (4-2) atas Manchester United.

Mungkin ingatan abadi tentang cameo akhir-nya, yang hanya berlangsung 16 menit, muncul setelah peluit akhir ketika dia tertangkap kamera mengabaikan manajernya saat dia berjalan dengan susah payah menuju terowongan.

Saat pasukan Klopp bersiap untuk perjalanan ke Burnley malam ini, kami mengeksplorasi masa depan pemain nomor 10 Liverpool itu.

Untuk pertama kalinya dalam waktu yang sangat lama, rasanya salah satu dari 3 penyerang Liverpool yang terkenal telah ditingkatkan kemampuan-nya.

Diogo Jota telah menjadi wahyu musim ini tetapi penampilannya melawan Manchester United memiliki semua keunggulan dari penampilan yang akan datang dan tuan rumah tidak bisa dekat dengannya.

Itu adalah jepretan-nya untuk memaksa sepak pojok yang menyamakan kedudukan dari Liverpool, sebelum sentuhan cekatannya mengarahkan umpan silang Nat Phillips melewati Dean Henderson.

Bahkan Jota, 24, yang mendapatkan kembali penguasaan bola di tepi area penalti sebelum gol ke-2 Roberto Firmino.

Dalam arti tertentu, ini adalah kinerja Mane esque klasik dari penyerang Portugal dan tetapi salah satu yang gagal diberikan oleh pria itu sepanjang musim.

Hanya ada satu alfa

Ada saran untuk beberapa waktu sekarang bahwa lini depan Liverpool perlu diperbarui.

Mohamed Salah cenderung menjadi pemain yang dikaitkan dengan kepindahan ke tempat lain tetapi Mane bisa menjadi yang dikorbankan.

Baca Juga: Edinson Cavani menandatangani kontrak baru Manchester United

Pemain Mesir itu berada di jalur untuk mendapatkan Sepatu Emas lagi dan yang ke-3 dalam 4 musim, dan dia hampir sendirian mempertahankan timnya dalam perebutan 4 besar dengan golnya.

Jika Liverpool hanya mempertahankan penyerang dengan produk akhir terbaik, tidak ada keraguan Salah jauh di depan Mane musim ini.

Tanda-tanda hal yang akan mendatang?

Ketika ada penurunan bentuk, angka-angka tersebut biasanya menjelaskan alasannya.

Namun, tidak demikian hal-nya dengan Mane. Outputnya tembakan, sentuhan di kotak, operan dan dribel dan semuanya tetap konsisten.

Satu-satunya perbedaan adalah yang paling penting, gol, di mana dia hanya mencetak 9 gol di Liga Premier pada (2020-2021).

Terkadang ini lebih tentang psikologi daripada kemampuan. Pemain itu sendiri cukup khawatir dengan penampilan-nya untuk menjalani tes dan berbicara tentang perjuangan-nya minggu lalu.

Dia berkata: ‘Ini adalah musim terburuk dalam karir saya. Saya harus mengakui-nya.

‘Jika anda bertanya kepada saya apa yang salah, saya akan berjuang untuk memberikan anda jawabannya. Secara pribadi tidak tahu. Saya selalu berusaha untuk menjadi yang terbaik dan positif, dan apakah semua-nya berjalan dengan baik atau buruk. Saya selalu mempertanyakan diri saya sendiri sepanjang waktu.

‘Saya bahkan akan menjalani tes untuk melihat kesehatan tubuh saya. Apakah saya makan-makanan yang benar atau salah dan apakah semuanya berubah? Tapi mereka memeriksa saya dan hasil tesnya, semuanya baik-baik saja.’

Juri tetap tidak tahu apakah ini hanya bentuk patch yang buruk atau apakah itu w

Kelaparan

Mantan pemain Southampton itu sering bermain seolah-olah dia punya poin untuk dibuktikan.

Menyusul kekalahan dari Real Madrid di final Liga Champions 2018, Mane menjadi kerasukan di musim berikut-nya.

Dia mencetak dua gol di Allianz Arena untuk membantu Liverpool mengalahkan Bayern Munich dan kemudian mencetak gol di Estadio do Dragao saat Manchester United melewati Porto.

Dengan cedera Firmino dan Salah, Mane-lah yang membawa pertarungan ke Barcelona dalam comeback leg ke-2 yang bersejarah itu, sementara ia juga memenangkan penalti di final saat pasukan Klopp mengalahkan Tottenham (2-0).

Itu adalah cerita serupa di Liga Premier. Setelah kehilangan gelar pada (2018-2019), Mane tampaknya berusaha untuk memperbaiki kesalahan itu dan dia membantu Liverpool melakukan-nya musim lalu.

Dengan sedikit bukti lain, mungkin tidak heran jika tingkat kinerjanya menurun.

Satu hore terakhir

Tanpa Jota di 2 pertandingan terakhir musim ini, Mane akan kembali menjadi stater yang dijamin.

Jika Liverpool ingin mengklaim finis 4 besar, mereka membutuhkan penyerang yang tangguh untuk menjadi yang terbaik.

Itu tidak bagus melawan West Brom Minggu lalu karena Manchester United menang (2-1) tetapi Mane memainkan peran penting dalam menyamakan kedudukan dan Klopp akan berharap hal yang sama malam ini.

Mane tidak akan mau keluar dengan rengekan dan ini adalah kesempatannya untuk lebih memperkuat statusnya sebagai legenda Anfield.

Berita terkait

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Banner

Share article

Berita Terbaru

Jadwal Siaran Langsung Pertandingan Bola Update.

Jadwal siaran langsung pertandingan bola hari ini dan malam ini. Jadwal Siaran Langsung Liga Premier, Serie A, La Liga, Bundesliga, Liga...

Nuno Espirito tidak yakin apakah Lucas Moura dan Steven Bergwijn akan fit untuk Chelsea setelah keberuntungan cedera yang ‘mengerikan’

Nuno Espirito Santo tidak yakin apakah Lucas Moura dan Steven Bergwijn akan tersedia untuk pertandingan Liga Premier Tottenham dengan Chelsea setelah tertatih-tatih...

Leicester City berkeringat pada kebugaran Jonny Evans setelah cedera

Jonny Evans mungkin telah mengalami kemunduran cedera baru dengan manajer Leicester City Brendan Rodgers mengungkapkan dia perlu dinilai. Jonny...

Jack Grealish senang Saat Pep Guardiola memuji Manchester City yang kejam

Manajer Manchester City Pep Guardiola memuji penandatanganan rekor klub Jack Grealish setelah debutnya yang mengesankan di Liga Champions, sambil memuji kekejaman timnya...

AC Milan memiliki ruang untuk berkembang setelah pelajaran berharga dari kekalahan Liverpool Stefano Pioli

Stefano Pioli menegaskan AC Milan belajar ‘pelajaran berharga’ menyusul kekalahan menghibur (3-2) dari Liverpool setelah klub kembali ke Liga Champions.