Bola Euro 2020: Christian Vieri mengharapkan Italia untuk menantang

Euro 2020: Christian Vieri mengharapkan Italia untuk menantang

Roberto Mancini adalah dalang di balik transformasi Italia dan Christian Vieri yakin Azzurri akan berada dalam kombinasi untuk memenangkan Euro 2020.

Italia adalah salah satu pesaing di Kejuaraan Eropa yang dijadwalkan ulang dan tertunda 1 tahun karena pandemi coronavirus dan ketika pemenang 1968 bersiap untuk menghadapi Turki dalam pembukaan turnamen di As Roma pada hari Jumat.

Sebuah negara sepakbola yang bangga tetapi tim nasional berlutut setelah gagal lolos ke Rusia 2018, absennya Piala Dunia pertama mereka sejak 1958, Mancini telah menyaksikan pemulihan drastis setelah pengangkatannya lebih dari tiga tahun lalu.

Mengusir mimpi buruk masa suram Gian Piero Ventura, Italia berada di tengah-tengah rekor 27 pertandingan tak terkalahkan – rekor sejak 10 September 2018. Menuju Euro 2020, pasukan Mancini telah memenangkan delapan pertandingan berturut-turut di semua kompetisi tanpa kebobolan gol untuk pertama kalinya dalam sejarah mereka.

Italia adalah satu dari hanya dua tim dan bersama Belgiayang memenangkan 100 persen pertandingan mereka selama kampanye kualifikasi Euro 2020 (10/10). Azzurri mencetak 37 gol dalam 10 pertandingan kualifikasi (3,7 per pertandingan) dan ini adalah jumlah yang sama di kualifikasi Euro 2016 dan gabungan Piala Dunia 2018 (37 gol dalam 22 pertandingan).

Saat Italia bersiap untuk pertandingan pembuka Grup A Euro 2020 mereka di Stadio Olimpico, di mana mereka tidak pernah kalah di turnamen besar – mereka telah menang enam kali dan seri dua kali di Piala Dunia dan Piala Eropa jika digabungkan, tidak kebobolan satu gol pun di masing-masing turnamen. tujuh pertandingan terakhir Azzurri memuji dampak dari Roberto Mancini.

Baca Juga: Euro 2020: Fernando Santos mengklaim Bahwa: Portugal memiliki banyak hal untuk ditingkatkan

“Mancini adalah salah satu teman terbaik saya,” mantan striker Inter, Milan dan Juventus Vieri, yang mendapatkan 49 caps untuk Italia 1997-2005, mengatakan kepada Stats Perform.

“Dia melakukan pekerjaan yang luar biasa, luar biasa. Membuat tim Italia kembali bersatu dan membuat semua penggemar di Italia menonton lagi karena tidak ada yang menonton.

“Mereka memiliki pemain besar, pemain berkualitas besar – kualitas nyata seperti yang kami miliki 10-15 tahun yang lalu. Kami memiliki situasi selama 10-15 tahun setelah Piala Dunia 2006, kami tidak memiliki pemain besar. Begitulah caranya terkadang, Anda tidak memiliki pemain besar yang datang.

“Sekarang kami memiliki pemain besar, kami memiliki pemain berpengalaman. Mereka memainkan sepak bola fantastis dan tidak pernah kalah dalam banyak pertandingan, tetapi mereka sangat, sangat kuat.”

Ini adalah turnamen besar pertama Mancini sebagai pelatih kepala Italia. Sebagai pemain, ia hanya tampil di satu final utama: ia memainkan empat pertandingan di Euro 88, mencetak gol pembuka seluruh turnamen saat bermain imbang (1-1) dengan tuan rumah Jerman Barat.

Italia, yang juga akan menghadapi Swiss (16 Juni) dan Wales (20 Juni) di Grup A, ambil bagian dalam putaran final Kejuaraan Eropa ke-10 mereka. Mereka memenangkan turnamen dalam penampilan pertama mereka (1968) dan sejak itu mencapai final dua kali tanpa mengangkat trofi Henri Delaunay (2000 dan 2012).

“Saya mengatakan kepadanya [Mancini] saya tidak tahu apakah Anda akan memenangkan Euro, tetapi Anda akan sampai di sana,” tambah Vieri, yang mencetak 23 gol untuk tim nasional. “Tim ini kuat, dan mereka memiliki pemain besar lagi dan semua orang mengikuti.”

Mantan pemain internasional Italia lainnya, Walter Zenga, juga memuji pekerjaan Mancini di pucuk pimpinan juara dunia empat kali itu, sambil menyoroti kualitas seluruh staf pelatih termasuk Gianluca Vialli dan Daniele De Rossi.

Pemenang tiga kali penghargaan Penjaga Gawang Terbaik Dunia IFFHS, mantan bintang Inter Zenga – dianggap sebagai salah 1 kiper terhebat sepanjang masa – bermain 58 pertandingan untuk Italia antara 1987 dan 1992, termasuk penampilan di Piala Dunia 1986 dan 1990 dan Euro 88.

“Yang penting sekarang adalah kami memiliki pelatih yang hebat. Bukan hanya pelatih yang hebat, tetapi juga standar staf yang hebat,” kata Zenga, yang masih memegang rekor 518 menit (lima clean sheet berturut-turut) tanpa kebobolan di pertandingan tersebut. Piala Dunia 1990.

“Semua staf teknis terlibat dalam sepak bola – Vialli, De Rossi, dan lain-lain. Ini membantu tim untuk tumbuh dan tiba di Euro dengan peluang besar untuk menang.”

Banyak perhatian akan tertuju pada kiper nomor satu Gianluigi Donnarumma, yang telah memainkan peran kunci di tengah rekor tak terkalahkan Italia di bawah Mancini.

Ada juga ketidakpastian atas masa depan Donnarumma, dengan kontrak bintang 22 tahun itu di Milan dan diperkirakan akan bergabung dengan raksasa Ligue 1 Paris Saint-Germain.

“Anda harus mempertimbangkan satu hal baik dalam hidup dan sepak bola: Anda dapat meningkatkan diri setiap hari,” kata Zenga ketika ditanya tentang kualitas Donnarumma, yang memulai debutnya sebagai pemain berusia 16 tahun untuk Milan pada 2015. “Tidak ada hari. bahwa Saya mengatakan Anda berada di level teratas, terutama ketika Anda berusia 22 tahun.

“Saya sudah sering bertemu dengannya di Milan dan karakternya sangat kuat. Dia kuat karena jika dia melakukan penyelamatan besar, membuat permainan yang luar biasa, atau permainan terburuk dalam hidupnya, dia terlihat seperti dia [dalam pertandingan]. Kendali penuh atas dirinya sendiri. Ini adalah hal terpenting dalam hidup. Dia adalah kiper top di Italia.”

Berita terkait

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Banner

Share article

Berita Terbaru

Cidera Parah, Ousmane Dembele Diprediksi Absen Menjelang Portugal VS Prancis

pialasport.news - Ousmane Dembele mengalami cedera pada laga Grup F Euro 2020 antara Prancis vs Hongaria, Sabtu 19 Juni 2021, kemarin. Hasil...

Argentina Andalkan Lionel Messi, Scaloni Mengkhawatirkan Squad.

Pelatih kepala Argentina Lionel Scaloni menyuarakan keprihatinan tentang kondisi fisik para pemainnya sambil menyoroti pentingnya Lionel Messi setelah La Albiceleste membukukan...

Rumor Terbaru : Man City mengajukan tawaran Harry Kane, Inter bersiap untuk tawaran Hakimi PSG.

Apakah Harry Kane menuju Manchester? Pemain internasional Inggris, yang sibuk dengan tugas Euro 2020, dilaporkan tidak bahagia di Tottenham.

Penyelaman data Euro 2020: Denmark pastikan tempat babak 16 besar yang menakjubkan, Belanda dan Belgia melaju

Denmark menyalakan Euro 2020 pada hari Senin ketika mereka mengalahkan Rusia 4-1 untuk finis kedua di Grup B dan maju ke...

Argentina 1-0 Paraguay: Gomez mencetak gol saat La Albiceleste mencapai Copa QFs dengan kemenangan dan Lolos ke Perempatan Final Copa America

Argentina lolos ke perempatan final Copa America setelah melawan Paraguay dengan kemenangan (1-0). Tidak sejak Copa 2015 Argentina...