Bola Foden menjadi pemain yang serius - Guardiola

Foden menjadi pemain yang serius – Guardiola

Phil Foden sekali lagi membuat perbedaan untuk Manchester City di Aston Villa, dengan Pep Guardiola merasa pemain internasional Inggris itu semakin dewasa.

Setelah kalah dalam pertandingan Liga Premier sebelumnya di kandang dari 10 orang Leeds United dan kalah 1-0 di semifinal Piala FA dari Chelsea pada akhir pekan, City muncul dari pusaran bencana Liga Super Eropa untuk tertinggal setelah 20 detik. untuk pemogokan John McGinn di Villa Park.

Tapi Foden unggul, menandai langkah tim yang bagus untuk menyamakan kedudukan sebelum Rodri menyundul umpan silang Bernardo Silva untuk memastikan kemenangan 2-1 sebelum jeda.

Ada tikungan lebih lanjut, karena City mengakhiri periode pembukaan dengan 10 orang setelah John Stones bertabrakan dengan Jacob Ramsey.

Itu terjadi 10-a-side sebelum satu jam, ketika Foden menyiksa bek kanan Villa Matty Cash menjadi sepasang kartu kuning.

Secara keseluruhan, itu adalah penampilan terbaik dari pemain internasional Inggris, mengikuti golnya di setiap leg kemenangan perempat final Liga Champions City atas Borussia Dortmund.

-Dia tumbuh, pria ini tumbuh. Dia membuat langkah maju setiap saat,- kata Guardiola kepada Sky Sports.

-Pengaruhnya dalam permainan kami sangat besar sekarang. Dia mencetak gol, memprovokasi dua kartu kuning, di sepertiga akhir dia banyak berlari dan dia sangat agresif tanpa bola.

Baca Juga: Guardiola: Sterling masih ‘kunci’ untuk City tetapi perlu menemukan kembali kepercayaan diri

-Dia menjadi pemain yang serius.

14 gol dan sembilan assist Foden berarti hanya Kevin De Bruyne (24) di antara rekan satu timnya yang memiliki lebih dari 23 keterlibatan golnya musim ini dan dia berada di urutan kedua setelah Ilkay Gundogan (16) dalam daftar pencetak gol City.

Apakah pemain berusia 20 tahun itu berada di depan dari apa yang diharapkan dalam hal perkembangan bukanlah sesuatu yang terlalu mengkhawatirkan Guardiola ketika pengembalian yang dia hasilkan sekarang sangat bagus.

-Ada pria berusia 19 dan 20 tahun yang tak terbendung, pada usia 29 dan 30 tahun tidak,- katanya.

-Para pemain mendikte siapa mereka. Sekarang untuk pertandingan terakhir, Phil menjadi pemain yang sangat penting

-Melawan Dortmund dia mencetak gol penting, umpan silang untuk penalti, gol terakhir di menit terakhir melawan Dortmund di kandang sendiri.

-Dia bisa bermain di dalam, di luar, dia sangat agresif dengan bola.

Itu bukan perjalanan yang menyenangkan bagi rekan setim internasional Foden, Stones.

Guardiola awalnya marah dengan keputusan tersebut setelah wasit Peter Bankes berkonsultasi dengan monitor di pinggir lapangan dan memilih untuk meningkatkan kartu kuning pertamanya.

Baca Juga: Foden harus terus menunjukkannya di atas rumput – Guardiola

Bos Villa Dean Smith juga merasa Stones dilakukan dengan keras, tetapi manajer City merasa penderitaan bek tengah itu harus mempertajam pikiran di pasukannya menjelang final Piala EFL hari Minggu melawan Tottenham dan pertarungan semifinal Liga Champions dengan Paris Saint- Germain.

-Dia terlambat tapi niatnya tidak buruk. Dia ingin mendapatkan bola,- kata Guardiola.

-Kami senang. Jika kalah kami akan marah, tapi oke.

-Ini pelajaran bagus untuk final pada hari Minggu. Anda memainkan final 10 v 11, Anda tidak memiliki peluang. Dan terutama saat melawan PSG.

Berita terkait

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Banner

Share article

Berita Terbaru

Ole Gunnar Solskjaer mengatakan protes penggemar telah mempengaruhi pemain Manchester United

Ole Gunnar Solskjaer mengatakan hilangnya performa Manchester United baru-baru ini bisa jadi sebagian karena masalah di luar lapangan tetapi berharap para...

Euro akan menyenangkan, tapi Mason Greenwood mengincar kejayaan Europa bersama Manchester United

Mason Greenwood fokus pada tawaran Manchester United untuk kejayaan Liga Europa karena penampilannya di akhir musim terus mendorong pembicaraan tentang penarikan...

Pembicaraan Transfer: Mengapa Chelsea masih menyukai Lukaku dari Romelu

Mantra menggelora Romelu Lukaku di Chelsea tampaknya sudah lama sekali dan tetapi kepulangan Stamford Bridge mungkin sudah direncanakan.

Roberto Mancini di perpanjang kontrak Italia hingga setelah Piala Dunia 2026

Roberto Mancini telah diberi kepercayaan yang signifikan oleh Federasi Sepak Bola Italia (FIGC) setelah menandatangani kontrak baru yang akan membuatnya tetap...

Julian Draxler menetapkan ambisinya setelah menandatangani perpanjangan kontrak PSG

Julian Draxler berharap Paris Saint-Germain akan melihat "Draxler terbaik yang pernah ada" setelah dia menandatangani perpanjangan kontrak selama tiga tahun dengan...