Bola Goretzka tentang masa depan internasional Musiala: Saya harap dia memilih Jerman!

Goretzka tentang masa depan internasional Musiala: Saya harap dia memilih Jerman!

Leon Goretzka berharap rekan setimnya di Bayern Munich, Jamal Musiala, akan berkomitmen untuk masa depan internasionalnya di Jerman menyusul penampilan menawan gelandang tersebut.

Musiala menandai start keduanya di Liga Champions dengan tendangan jarak jauh dalam kemenangan telak 4-1 Bayern atas Lazio di leg kedua babak 16 besar hari Selasa.

Dengan usia 17 tahun 363 hari, dia adalah pemain Inggris termuda yang mencetak gol dalam kompetisi tersebut dan pemain termuda kedua yang mencetak gol di babak sistem gugur setelah Bojan pada 2007-08.

Namun, meski mewakili Inggris dua kali di level U-21, laporan menunjukkan anak muda itu berencana untuk berjanji setia kepada Jerman di level senior.

Ditanya tentang masa depan internasional Musiala setelah kemenangan Bayern di Stadio Olimpico, Goretzka yang memiliki 29 caps mengatakan kepada Sky Sport Jerman: -Saya harap dia memilih Jerman!-

Setelah menjadi pencetak gol Bundesliga termuda Bayern pada bulan September, Musiala kini menduduki puncak daftar yang sama di Liga Champions dengan gol keempatnya untuk klub.

Anak ajaib kelahiran Stuttgart ini mencetak gol dari satu-satunya tembakannya ke gawang Lazio dan Goretzka terkesan dengan apa yang dilihatnya.

-Dia sangat senang bermain sejak awal,- katanya. -Kami mencoba membuatnya bermain dengan bebas dan tidak terlalu khawatir. Joshua (Kimmich) dan saya melindungi punggungnya dan dia melakukannya dengan baik.-

Gol Musiala datang setelah Robert Lewandowski membuka skor untuk Bayern dengan gol ke-72 Liga Champions.

Itu membuat striker produktif itu mengungguli raul hebat Real Madrid dalam daftar pencetak gol sepanjang masa kompetisi dan hanya di belakang Lionel Messi (119) dan Cristiano Ronaldo (134).

Leroy Sane kemudian menambahkan gol ketiga dan memainkan peran penting dalam gol keempat Bayern, yang diubah menjadi gawangnya sendiri oleh Francesco Acerbi, sebelum Joaquin Correa membalaskan satu gol.

Pemain sayap Jerman Sane memainkan lebih banyak umpan kunci (dua) daripada pemain Bayern mana pun dan juga memperebutkan duel terbanyak (17) dari pemain mana pun di lapangan.

Ini adalah pertandingan ketiga berturut-turut Sane terlibat langsung dalam sebuah gol dan dia senang telah menemukan kakinya setelah kepindahan uang besar dari Manchester City tahun lalu.

Saya pemain menyerang dan ingin mengatur impuls di depan, katanya. -Saya ingin membantu tim. Hari ini saya pikir saya melakukannya dengan cukup baik, tetapi saya tidak terbawa suasana.

-Kami berada di sana sejak menit pertama. Hansi (Film) dan staf pelatih menunjukkan kepada kami sebelum pertandingan bahwa Lazio akan membuat kesalahan jika Anda menempatkan mereka di bawah tekanan. Itu langsung berhasil.-

Dengan gol terbarunya, Sane kini telah terlibat langsung dalam 10 gol dalam 10 penampilan terakhirnya di Liga Champions – tujuh gol dan tiga assist.

Berita terkait

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Banner

Share article

Berita Terbaru

Jadwal Siaran Langsung Pertandingan Bola Update.

Jadwal siaran langsung pertandingan bola hari ini dan malam ini. Jadwal Siaran Langsung Liga Premier, Serie A, La Liga, Bundesliga, Liga...

Nuno Espirito tidak yakin apakah Lucas Moura dan Steven Bergwijn akan fit untuk Chelsea setelah keberuntungan cedera yang ‘mengerikan’

Nuno Espirito Santo tidak yakin apakah Lucas Moura dan Steven Bergwijn akan tersedia untuk pertandingan Liga Premier Tottenham dengan Chelsea setelah tertatih-tatih...

Leicester City berkeringat pada kebugaran Jonny Evans setelah cedera

Jonny Evans mungkin telah mengalami kemunduran cedera baru dengan manajer Leicester City Brendan Rodgers mengungkapkan dia perlu dinilai. Jonny...

Jack Grealish senang Saat Pep Guardiola memuji Manchester City yang kejam

Manajer Manchester City Pep Guardiola memuji penandatanganan rekor klub Jack Grealish setelah debutnya yang mengesankan di Liga Champions, sambil memuji kekejaman timnya...

AC Milan memiliki ruang untuk berkembang setelah pelajaran berharga dari kekalahan Liverpool Stefano Pioli

Stefano Pioli menegaskan AC Milan belajar ‘pelajaran berharga’ menyusul kekalahan menghibur (3-2) dari Liverpool setelah klub kembali ke Liga Champions.