Bola Guardiola mempercayai pemainnya untuk mengambil 'langkah selanjutnya' di Liga Champions

Guardiola mempercayai pemainnya untuk mengambil ‘langkah selanjutnya’ di Liga Champions

Pep Guardiola menegaskan dia mempercayai Manchester City untuk mengambil langkah berikutnya di Liga Champions, bersikukuh dia akan “gila” untuk tidak memiliki kepercayaan itu menjelang leg kedua perempat final hari Rabu.

City pergi ke Borussia Dortmund dengan keunggulan 2-1 dari pertandingan kandang pekan lalu, yang berarti Jerman akan diam-diam percaya diri untuk melakukan kekecewaan mengingat mereka berhasil mencetak gol tandang.

Sementara City telah maju dari 13 dari 15 pertandingan sistem gugur mereka di kompetisi Eropa ketika memenangkan leg pertama, di Liga Champions tim yang memenangkan leg pertama 2-1 di kandang telah tersingkir lebih sering (15) daripada yang mereka lakukan (12).

Dasi sedang dalam keseimbangan dan Guardiola tahu betul untuk menerima begitu saja mengingat City telah tersingkir pada tahap kompetisi ini di masing-masing dari tiga musim sebelumnya.

Pada 2019-20 mereka tersingkir di tangan Lyon, kekalahan yang menyebabkan pertanyaan serius diajukan kepada Guardiola dan manajemennya atas permainan semacam itu, dengan beberapa orang menyarankan dia memperumit hidup untuk dirinya sendiri.

Menjelang leg kedua, fokusnya lebih pada para pemain daripada persiapan Catalan, dan Guardiola tegas ketika ditanya tentang mempercayai tim.

-Setelah 27 kemenangan dalam 29 pertandingan, jika saya tidak mempercayai para pemain, kami memiliki masalah besar – saya akan gila,- katanya dalam konferensi pers sebelum pertandingan, Selasa.

-Besok kami bisa menang atau kalah. Apa yang telah kami lakukan sejauh ini, kami pantas berada di tempat kami sekarang. Kami tahu jika kami menang, kami akan lolos atau kalah kami tersingkir. Di Liga Premier kami membutuhkan tiga kemenangan dan sekali imbang. menjadi juara karena kami berharap United menang tujuh kali berturut-turut.

-Jika kami keluar, kami akan kecewa tetapi kami memiliki kesempatan lain. Hidup seperti ini. Jika Anda bertarung, Anda mendapat kesempatan lain. Kami akan mencoba.

-Kami kalah melawan Lyon, kami lebih baik, tetapi kami tersingkir. Kami berjuang untuk empat kompetisi, terutama Liga Premier. Kami sudah lolos ke Liga Champions, 11 tahun berturut-turut, yang belum pernah terjadi sebelumnya [untuk City ]. Itu luar biasa.

-Sekarang waktunya untuk melangkah lagi, para pemain menginginkannya. Mereka sedih ketika kami tidak mencapai semifinal [pada 2019-20] tetapi tidak ada yang akan memberikannya kepada kami, kami harus melakukannya.

-Tidak ada yang memberi Anda semifinal, kami harus melakukannya dalam 90 menit jika kami tidak melakukan kesalahan seperti melawan Lyon ketika kami memberi mereka tiga gol. Saya sangat bersemangat untuk melakukan perjalanan ke Jerman, untuk mencoba melakukannya.

Gelandang City Ilkay Gundogan melakukan hal yang sama ketika dia berbicara kepada media sebelum Guardiola, ketika mantan bintang Dortmund itu menyarankan mereka memberi Lyon kemenangan 3-1 pada Agustus.

-Bagi saya, penting untuk mengambil langkah berikutnya, tidak hanya pengalaman yang kami miliki dalam beberapa tahun terakhir, tetapi juga saya memiliki ekspektasi terhadap diri saya sendiri dan rekan satu tim dan saya tahu kami memiliki tim yang hebat dan mampu melaju ke semifinal. -final, -katanya. -Kami seharusnya berada di sana lebih awal dalam beberapa musim terakhir tetapi kami kekurangan sesuatu, kesalahan individu yang menghasilkan gol – dan itu sulit.

-Saya merasa kami jauh lebih stabil saat ini musim ini, terutama dalam bertahan, semakin Anda maju dalam kompetisi ini semakin penting. Ini memberi Anda perasaan aman ketika Anda tahu pertahanan dan penjaga gawang Anda bekerja dengan sangat baik. Dikombinasikan dengan perasaan yang kami tahu bahwa kami selalu bisa mencetak gol itu adalah potensi besar.

Sementara dia menerima telah ada kemajuan, Gundogan merasa mereka harus menunjukkan bahwa perbaikan meluas ke karakter mereka, yang kadang-kadang tampak rapuh secara emosional selama beberapa tahun terakhir.

-Saya merasa terkadang ini masalahnya, kami perlu belajar bahwa perjuangan itu normal,- lanjutnya. -Di panggung itu, bermain melawan tim-tim terbaik di Eropa, itu normal, semua orang punya kualitas.

-Itu normal untuk kebobolan, kami tidak terbiasa berlari di belakang gawang. Kebobolan atau berjuang, kami terbiasa mendominasi permainan dan memiliki penguasaan bola, tapi itu normal di Liga Champions dan Liga Premier ada pertandingan yang mungkin tidak terjadi. semudah itu. Kesalahan itu normal.

-Belajar untuk menghadapinya adalah satu-satunya hal yang hilang ketika kita berbicara tentang pertandingan Tottenham [pada 2018-19]. Hanya menghadapi situasi itu adalah sesuatu yang mungkin masih perlu kita pelajari, tahapan ini akan menunjukkannya sekarang. Itu adalah sesuatu kita perlu menerima.

Berita terkait

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Banner

Share article

Berita Terbaru

Prediksi Parlay Pialasport News

Dapatkan informasi seputar prediksi parlay dari liga - liga besar eropa terbaru dan terakurat setiap pekannya hanya di Prediksi Parlay Pialasport...

Jadwal Siaran Langsung Pertandingan Bola Update.

Jadwal siaran langsung pertandingan bola hari ini dan malam ini. Jadwal Siaran Langsung Liga Premier, Serie A, La Liga, Bundesliga, Liga...

Nuno Espirito tidak yakin apakah Lucas Moura dan Steven Bergwijn akan fit untuk Chelsea setelah keberuntungan cedera yang ‘mengerikan’

Nuno Espirito Santo tidak yakin apakah Lucas Moura dan Steven Bergwijn akan tersedia untuk pertandingan Liga Premier Tottenham dengan Chelsea setelah tertatih-tatih...

Leicester City berkeringat pada kebugaran Jonny Evans setelah cedera

Jonny Evans mungkin telah mengalami kemunduran cedera baru dengan manajer Leicester City Brendan Rodgers mengungkapkan dia perlu dinilai. Jonny...

Jack Grealish senang Saat Pep Guardiola memuji Manchester City yang kejam

Manajer Manchester City Pep Guardiola memuji penandatanganan rekor klub Jack Grealish setelah debutnya yang mengesankan di Liga Champions, sambil memuji kekejaman timnya...