Bola John Stones memuji Southgate yang 'unik' saat Inggris bersiap untuk final impian

John Stones memuji Southgate yang ‘unik’ saat Inggris bersiap untuk final impian

John Stones memuji manajemen “unik” Gareth Southgate saat bek Manchester City itu bersiap untuk pertandingan final Euro 2020 Inggris dengan Italia.

John Stones menjadi starter di setiap pertandingan untuk The Three Lions di turnamen tersebut, dengan hanya kiper Jordan Pickford (570) yang bermain lebih banyak menit daripada bek tengah (559), yang juga melakukan lebih banyak operan (424) daripada pemain Inggris lainnya.

Pemain berusia 27 tahun itu telah membantu menjaga lima clean sheet, dengan Inggris telah menetapkan rekor nasional baru untuk tidak kebobolan gol sebelum tendangan bebas Mikkel Damsgaard membobol gawang dalam kemenangan semifinal Rabu atas Denmark.

Southgate telah membuat beberapa keputusan berani, dan terkadang tidak populer, sepanjang turnamen, meskipun sebagian besar sejauh ini telah diambil, dengan Inggris maju ke final turnamen besar untuk pertama kalinya sejak 1966, dan hanya kedua kalinya dalam sejarah.

Sementara Inggris mendekati pertandingan penyisihan grup melawan Kroasia, Skotlandia dan Republik Ceko dengan hati-hati, serangan itu berhasil dalam kemenangan 4-0 di perempat final Ukraina, menyusul kemenangan 2-0 atas Jerman di babak 16 besar.

Inggris kemudian memiliki 20 tembakan ke Denmark enam dalam bentrokan semi final di Wembley, dengan kekuatan skuad secara mendalam dan semangat sekali lagi menunjukkan.

“Setiap manajer yang saya miliki pasti unik dan memiliki filosofi mereka sendiri,” kata John Stones pada konferensi pers ketika ditanya tentang dampak Southgate.

john stones

Baca Juga: Penyelaman data Euro 2020: Kane pahlawan perpanjangan waktu untuk Inggris

“Saya pikir Gareth telah menciptakan budaya yang luar biasa dalam skuat kami dan ketenangan, itu adalah kualitas uniknya sebagai pribadi dan manajer. Dia memiliki staf yang hebat di sekelilingnya dan skuat yang luar biasa dengan karakter hebat di dalamnya, salah satu karakteristik terbaiknya adalah ketenangannya di bawah asuhan. tekanan.

“Kesediaannya untuk menang – saya pikir itu bersinar, ketika Anda memiliki manajer dengan kualitas itu, ia melewati tim, Anda segera bergabung.

“Dia memiliki kualitas unik untuk tetap tenang dan melewati tim. [Melawan Denmark] itu adalah pertama kalinya kami mengalami perpanjangan waktu [di Euro 2020], kami tetap tenang, berpegang pada rencana permainan dan itu berhasil.

“Kami tidak perlu mengubah apa pun, kami mencakup setiap aspek dalam persiapan kami.”

Inggris termasuk di antara favorit pra-turnamen, meskipun perjalanan mereka ke final sangat mengesankan, jika penampilannya tidak cukup menyamai beberapa dari mereka oleh lawan hari Minggu Italia.

John Stones, bersama Tyrone Mings pertama dan kemudian Harry Maguire, sangat tajam, melanjutkan performanya setelah musim di mana ia menantang peluang di City.

Memang, saat ini pada tahun 2020, John Stones sedang dikaitkan dengan kepindahan dari City, namun mantan bek Everton dan Barnsley itu berjuang untuk menjadi sosok kunci bagi Pep Guardiola dan sekarang Southgate.

“Ini adalah sesuatu yang hanya kami impikan di awal turnamen, tetapi kami sudah sejauh ini, kami di sini sekarang dan kami baru saja tumbuh dan berkembang sepanjang turnamen, tidak terlalu menekan diri kami sendiri,” John Stones mengatakan tentang perjalanan Inggris.

“Kami telah mengatasi beberapa ujian berat selama beberapa tahun terakhir, belajar banyak hal, memperoleh banyak pengalaman dan semua kurva pembelajaran. Sebuah kesempatan besar.

“Kami mendekati permainan ini seperti yang kami lakukan di level klub atau kompetisi apa pun yang kami ikuti. Tim Inggris, siapa pun yang berkontribusi, semua orang memberikan segalanya untuk seragam dan negara itu. Kami semua menyukai tim Inggris yang tumbuh dewasa. , bisa bermain sekarang, kami menghargainya, ini adalah momen spesial bagi kami untuk melakukan itu.”

Ditanya apakah perjuangannya di City telah membantu membentuknya, JohnStones – yang tidak tampil untuk Inggris tahun lalu – menjawab: “Ya, sedikit, semua waktu telah membuat saya menjadi diri saya sendiri.

“Saya ingin rute yang lebih mudah tetapi itulah sepak bola. Anda mengalami kemunduran. Saya mencoba belajar dari mereka, tetap positif dan jujur ​​pada diri saya sendiri.

“Ini adalah momen besar bagi saya dan keluarga saya, melalui masa-masa sulit dan kerja keras serta dedikasi. Ini momen yang membanggakan dan semoga saya bisa berada di starting XI.”

Berita terkait

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Banner

Share article

Berita Terbaru

Jadwal Siaran Langsung Pertandingan Bola Update.

Jadwal siaran langsung pertandingan bola hari ini dan malam ini. Jadwal Siaran Langsung Liga Premier, Serie A, La Liga, Bundesliga, Liga...

Nuno Espirito tidak yakin apakah Lucas Moura dan Steven Bergwijn akan fit untuk Chelsea setelah keberuntungan cedera yang ‘mengerikan’

Nuno Espirito Santo tidak yakin apakah Lucas Moura dan Steven Bergwijn akan tersedia untuk pertandingan Liga Premier Tottenham dengan Chelsea setelah tertatih-tatih...

Leicester City berkeringat pada kebugaran Jonny Evans setelah cedera

Jonny Evans mungkin telah mengalami kemunduran cedera baru dengan manajer Leicester City Brendan Rodgers mengungkapkan dia perlu dinilai. Jonny...

Jack Grealish senang Saat Pep Guardiola memuji Manchester City yang kejam

Manajer Manchester City Pep Guardiola memuji penandatanganan rekor klub Jack Grealish setelah debutnya yang mengesankan di Liga Champions, sambil memuji kekejaman timnya...

AC Milan memiliki ruang untuk berkembang setelah pelajaran berharga dari kekalahan Liverpool Stefano Pioli

Stefano Pioli menegaskan AC Milan belajar ‘pelajaran berharga’ menyusul kekalahan menghibur (3-2) dari Liverpool setelah klub kembali ke Liga Champions.