Bola Berbicara Soal Taktik: Mengapa Nuno adalah orang yang memacu Tottenham

Berbicara Soal Taktik: Mengapa Nuno adalah orang yang memacu Tottenham

Perburuan Tottenham untuk manajer baru telah menjadi sirkus – tetapi London Utara akhirnya memiliki pria mereka: Nuno Espirito Santo.

Jose Mourinho dipecat hanya beberapa hari sebelum final Piala Carabao pada bulan April, tetapi Spurs telah berjuang untuk menemukan penggantinya.

Diskusi dengan orang-orang seperti Antonio Conte, Paulo Fonseca dan Gennaro Gattuso tidak menghasilkan apa-apa, membuat klub malu.

Sebelum penunjukan Nuno, kami menilai beberapa kandidat utama untuk peran tersebut. Inilah yang mungkin dimiliki Tottenham.

Nuno Espirito Santo


Mantan bos Wolves Nuno telah ditunjuk sebagai bos Tottenham dengan kesepakatan hingga Juni 2023.

Pelatih asal Portugal itu meninggalkan Molineux bulan lalu setelah empat tahun bertugas, di mana saat itu ia memimpin tim Midlands itu untuk promosi dari Championship dan mengamankan dua finis di paruh pertama Liga Premier.

Nuno, 47, memiliki pemahaman tentang cobaan dan kesengsaraan yang dilemparkan oleh para manajer papan atas Inggris, tetapi penunjukannya tampaknya telah mengecewakan penggemar Tottenham.

Sering mengerahkan pertahanan lima orang pada waktunya di Wolves, ia dikenal karena gaya permainannya yang menyerang balik — sebuah pendekatan yang menuai beberapa kritik selama musim terakhirnya di Molineux.

Namun, mantan bos Valencia mendapatkan yang terbaik dari orang-orang seperti Matt Doherty – sekarang menjadi pemain Spurs – Raul Jimenez, Pedro Neto dan Adama Traore.

Gaya permainan Nuno adalah tentang lebar saat menguasai bola, memanfaatkan bek sayap untuk menciptakan kelebihan di lini tengah.

Menjelaskan sistemnya, Nuno berkata: “Ketika Anda menyerang Anda harus memiliki lebar, ketika Anda bertahan Anda harus kompak.

“Kami harus kompak, dekat satu sama lain, mengetahui bahwa [ruang] luar ada di sana tetapi saat itu terjadi, kami berada di sana untuk terlibat dalam proses pertahanan kami.

“Tapi ide utamanya adalah kompak saat kami bertahan dan mencapai lebar maksimal saat kami menyerang.”

Baca Juga : Jadon Sancho ke Manchester United: Bagaimana bintang Bundesliga dibandingkan dengan Rashford, Greenwood dan Martial

Roberto Martinez


Belgia saat ini bersiap untuk pertandingan perempat final Euro 2020 mereka dengan Italia – tetapi itu tidak menghentikan pembicaraan tentang Roberto Martinez yang memimpin Tottenham setelah turnamen.

Penggemar Liga Premier mungkin memutar mata mereka pada pemikiran tentang seorang pria yang terdegradasi dengan Wigan mengelola klub elit seperti itu, namun Martinez diam-diam menjadi salah satu pelatih sepak bola internasional yang paling dihormati.

Dia telah dikenal karena gaya permainan berbasis penguasaan bola yang menarik – sesuatu yang akan dirindukan oleh para penggemar Tottenham setelah 15 bulan bermain sepak bola pragmatis Mourinho.

Martinez, 47, sekarang juga telah bekerja dengan beberapa pemain terbaik dunia, termasuk Kevin De Bruyne dan Eden Hazard, yang pada akhirnya akan menjadi pertanda baik jika dia ditugaskan untuk membujuk Harry Kane untuk tetap di N17.

Erik ten Hag


Penggemar Tottenham akan sangat menyadari gaya permainan beroktan tinggi Erik ten Hag. Bagaimanapun, Spurs dan tim Ajax-nya memainkan salah satu pertandingan sistem gugur Liga Champions paling dramatis dalam sejarah pada tahun 2019.

Ten Hag, 51, telah memiliki banyak kesuksesan selama mantranya dengan raksasa Belanda, mencapai semifinal Liga Champions dan memenangkan dua gelar Eredivisie.

Di bawah bimbingannya, Ajax memenangkan liga dengan 16 poin yang luar biasa musim lalu, mencetak 102 gol di sepanjang jalan.

Ten Hag menggunakan interpretasi menyerang dari formasi 4-3-3 dengan dua pemain sayap membuat lari cepat ke dalam, sangat cocok dengan kekuatan Heung-Min Son dan Steven Bergwijn.

Dia juga memiliki anggaran yang sangat terbatas di Ajax, sering dipaksa untuk bekerja dengan pemain akademi – sesuatu yang akan menjadi musik bagi telinga ketua Spurs Daniel Levy dalam iklim ekonomi saat ini.

Graham Potter


Manajer Brighton Graham Potter telah menikmati kenaikan besar dalam beberapa musim terakhir.

Setelah menghabiskan lebih dari tujuh tahun memimpin klub Swedia Ostersunds, periode di mana ia mengamankan tiga promosi, Svenska Cupen dan mencapai fase sistem gugur Liga Europa, ia pindah ke Swansea.

Namun hanya satu tahun memimpin klub Championship sudah cukup untuk membujuk Brighton untuk menerkam.

Potter, 46, telah mendapatkan sambutan hangat selama dua tahun terakhir untuk filosofi menarik yang telah ia terapkan di Pantai Selatan.

Prospek sepak bola Potter terbentuk di Tottenham menggiurkan tetapi laporan menunjukkan Spurs enggan membayar kompensasi £ 15 juta yang dituntut Brighton.

Steven Gerrard


Nama kejutan dalam daftar kandidat potensial adalah bos Rangers Steven Gerrard, dengan mantan gelandang Liverpool itu tampil mengesankan sejak mengambil alih di Glasgow.

Gerrard, 41, memimpin Rangers meraih kesuksesan liga pertama mereka dalam 10 tahun tanpa kehilangan satu pertandingan pun musim lalu — memenangkan liga dengan 25 poin yang mengesankan dan hanya kebobolan 13 gol sepanjang musim.

Tapi diyakini mantan pria Inggris itu tidak mungkin meninggalkan Ibrox musim panas ini.

Putusan


Dengan banyaknya pemain Tottenham yang akan melapor untuk latihan pramusim hanya dalam waktu seminggu, Levy harus membuat keputusan dengan cepat.

Spurs tidak mungkin memicu klausul pelepasan Potter, membuat Ten Hag berada di posisi terbaik untuk mencapai kesuksesan di London Utara.

Bos Belanda ini memiliki gaya dan pengalaman memenangkan trofi untuk membangun dinasti di Tottenham — semua sambil memainkan merek sepakbola yang akan dihargai oleh penggemar setia Spurs.

Tapi langkah untuk Nuno merasakan hasil yang lebih mungkin.

Satu-satunya masalah adalah keputusan itu pasti akan mendapat tanggapan beragam dari para pendukung klub setelah sekian lama menunggu orang yang tepat.

Berita terkait

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Banner

Share article

Berita Terbaru

Prediksi Parlay Pialasport News

Dapatkan informasi seputar prediksi parlay dari liga - liga besar eropa terbaru dan terakurat setiap pekannya hanya di Prediksi Parlay Pialasport...

Jadwal Siaran Langsung Pertandingan Bola Update.

Jadwal siaran langsung pertandingan bola hari ini dan malam ini. Jadwal Siaran Langsung Liga Premier, Serie A, La Liga, Bundesliga, Liga...

Nuno Espirito tidak yakin apakah Lucas Moura dan Steven Bergwijn akan fit untuk Chelsea setelah keberuntungan cedera yang ‘mengerikan’

Nuno Espirito Santo tidak yakin apakah Lucas Moura dan Steven Bergwijn akan tersedia untuk pertandingan Liga Premier Tottenham dengan Chelsea setelah tertatih-tatih...

Leicester City berkeringat pada kebugaran Jonny Evans setelah cedera

Jonny Evans mungkin telah mengalami kemunduran cedera baru dengan manajer Leicester City Brendan Rodgers mengungkapkan dia perlu dinilai. Jonny...

Jack Grealish senang Saat Pep Guardiola memuji Manchester City yang kejam

Manajer Manchester City Pep Guardiola memuji penandatanganan rekor klub Jack Grealish setelah debutnya yang mengesankan di Liga Champions, sambil memuji kekejaman timnya...