Bola Olympique Marseille akan mengambil tindakan untuk membalikkan hasil kekalahan Nice setelah invasi...

Olympique Marseille akan mengambil tindakan untuk membalikkan hasil kekalahan Nice setelah invasi penggemar yang buruk

Olympique Marseille berniat untuk mengambil tindakan untuk membalikkan keputusan Ligue de Football Professionnel (LFP) untuk memberi Nice kemenangan (3-0) dari pertandingan Ligue 1 yang ditinggalkan hari Minggu.

Pertandingan dihentikan antara Nice dan Olympique Marseille di Venue Allianz Riviera dengan tuan rumah unggul (1-0) pada menit ke-76 ketika fans tuan rumah membanjiri lapangan setelah pemain OM Dimitri Payet bereaksi terkena proyektil botol yang dilemparkan dari penonton dengan mengirimnya kembali.

Situasi meluas ketika ultras Nice tumpah ke lapangan dan bentrokan pecah di antara para penggemar, ofisial, dan pemain dari kedua belah pihak. Para pemain akhirnya meninggalkan lapangan permainan.

Pelatih kepala Olympique Marseille Jorge Sampaoli bersikap demonstratif di terowongan dan bersikeras para pemainnya tidak boleh kembali mengingat situasinya, bersama dengan presiden OM Pablo Longoria.

Pertandingan akan dilanjutkan tetapi Olympique Marseille menolak untuk kembali karena alasan keamanan, yang berarti keputusan dibuat oleh LFP bahwa pertandingan itu dibatalkan dan Nice memberikan kemenangan (3-0).

Menurut Amazon, Olympique Marseille akan mengambil tindakan untuk membatalkan keputusan itu.

‘Liga telah memutuskan untuk dilanjutkan. Kami telah memutuskan juga, demi keselamatan para pemain kami, yang diserang, untuk tidak melanjutkan pertandingan,’ kata Longoria.

‘Ini sudah kedua kalinya, kami mengalami ini di Montpellier. Kami telah memutuskan dengan apa yang terjadi hari ini benar-benar tidak dapat kami terima. Kami harus membuat preseden untuk sepak bola Prancis dengan mengambil sikap.

‘Wasit setuju dengan kami. Dia menegaskan kepada kami semua, bahwa keselamatan tidak dijamin, dia tidak ingin melanjutkan pertandingannya lagi.

‘Tapi LFP, demi ketertiban umum, ingin melanjutkan. Inilah mengapa kami memutuskan untuk tidak melanjutkan dan kembali ke Olympique Marseille malam ini.’

3 pemain OM Luan Peres, Matteo Guendouzi dan Dimitri Payet terluka dalam huru-hara, sementara Nice mengklaim menurut RMC bahwa pemain Jean-Claire Todibo dan Justin Kluivert menjadi sasaran kekerasan fisik oleh staf keamanan Olympique Marseille selama huru-hara di lapangan.

‘Sangat mengecewakan bahwa ini berakhir seperti ini,” kata presiden Nice Jean-Pierre Rivere. ‘Segalanya cukup jelas… Sayangnya, kami memiliki botol air yang dilemparkan, tetapi itu adalah reaksi para pemain Olympique Marseille untuk melemparkan botol kembali ke tribun.

‘Keamanan Olympique Marseille seharusnya tidak masuk ke lapangan dan memukul pemain kami.’

Rivere menambahkan: ‘Yang menjadi katalis adalah reaksi dari dua pemain Olympique Marseille… Saya tidak begitu mengerti mengapa Olympique Marseille tidak memulai kembali.’

Berita terkait

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Banner

Share article

Berita Terbaru

Jadwal Siaran Langsung Pertandingan Bola Update.

Jadwal siaran langsung pertandingan bola hari ini dan malam ini. Jadwal Siaran Langsung Liga Premier, Serie A, La Liga, Bundesliga, Liga...

Nuno Espirito tidak yakin apakah Lucas Moura dan Steven Bergwijn akan fit untuk Chelsea setelah keberuntungan cedera yang ‘mengerikan’

Nuno Espirito Santo tidak yakin apakah Lucas Moura dan Steven Bergwijn akan tersedia untuk pertandingan Liga Premier Tottenham dengan Chelsea setelah tertatih-tatih...

Leicester City berkeringat pada kebugaran Jonny Evans setelah cedera

Jonny Evans mungkin telah mengalami kemunduran cedera baru dengan manajer Leicester City Brendan Rodgers mengungkapkan dia perlu dinilai. Jonny...

Jack Grealish senang Saat Pep Guardiola memuji Manchester City yang kejam

Manajer Manchester City Pep Guardiola memuji penandatanganan rekor klub Jack Grealish setelah debutnya yang mengesankan di Liga Champions, sambil memuji kekejaman timnya...

AC Milan memiliki ruang untuk berkembang setelah pelajaran berharga dari kekalahan Liverpool Stefano Pioli

Stefano Pioli menegaskan AC Milan belajar ‘pelajaran berharga’ menyusul kekalahan menghibur (3-2) dari Liverpool setelah klub kembali ke Liga Champions.