Bola Penyelaman data Euro 2020: Spanyol dan Swiss menang dalam pesta gol yang...

Penyelaman data Euro 2020: Spanyol dan Swiss menang dalam pesta gol yang mendebarkan

28 Juni 2021 – semacam hari yang ‘ingat di mana Anda berada’ di Kejuaraan Eropa, dengan babak 16 besar memperlakukan kami dengan dua klasik mutlak.

Setelah melihat Spanyol muncul sebagai pemenang atas Kroasia dalam pertandingan delapan gol, banyak dari kita mungkin menetap untuk menonton Prancis mengharapkan urusan yang agak membosankan mengingat pendekatan mereka di babak penyisihan grup.

Apa yang kami dapatkan adalah kebalikannya, saat Swiss melakukan apa yang mungkin akan menjadi kejutan terbesar turnamen terlepas dari apa yang terjadi mulai saat ini.

Dengan 14 gol di antara dua pertandingan, hanya 23 Juni 2021 yang mencetak lebih banyak gol dalam satu hari dalam sejarah Euro, tetapi itu berasal dari empat pertandingan.

Selanjutnya, ini adalah hari pertama Kejuaraan Eropa atau Piala Dunia dengan dua pertandingan yang menampilkan setidaknya enam gol masing-masing sejak 15 Juni 1982.

Di penghujung hari yang benar-benar luar biasa, Stats Perform melihat statistik Opta utama dari dua pertandingan yang mengasyikkan.

Spanyol

Baca Juga: Eden Hazard mengungkapkan ketakutan hamstring saat bos Belgia Martinez menunggu berita cedera menjelang perempat final Euro 2020

Kroasia 3-5 Spanyol (setelah perpanjangan waktu): Gol bunuh diri yang buruk membuat suasana klasik kacau

Spanyol di Euro 2020, merupakan pencapaian luar biasa bahwa mereka berhasil menjadi tim pertama dalam sejarah Kejuaraan Eropa yang mencetak lima gol dalam pertandingan berturut-turut.

Tetapi jarang mereka memiliki cara mereka sendiri, menembak diri mereka sendiri di kaki dengan Pedri mencetak gol bunuh diri jarak jauh dalam sejarah Euro di 49 yard ketika Unai Simon melihat umpannya bergoyang-goyang di atas kakinya.

Hebatnya, itu adalah gol bunuh diri kesembilan di Euro 2020, sebanyak gabungan dari 15 edisi turnamen sebelumnya.

Pablo Sarabia menyamakan kedudukan sebelum turun minum, dengan Cesar Azpilicueta – sekarang pencetak gol tertua Spanyol di Euro (31 tahun, 304 hari) – dan Ferran Torres membuat mereka unggul 3-1 di babak kedua. Mereka sedang berlayar.

Atau, mereka bertahan hingga lima menit terakhir waktu normal ketika Mislav Orsic dan Mario Pasalic sama-sama mencetak gol, dengan luar biasa memaksa perpanjangan waktu.

Tapi kembali datang La Roja. Alvaro Morata membungkam pasukan kritiknya dengan gol kelima dalam kariernya di Euro, menyamakan rekor Spanyol yang dipegang Fernando Torres, dan kemudian Mikel Oyarzabal memastikan kemenangan.

Prancis 3-3 Swiss (aet, 4-5 adu penalti): Mbappe mengalami mimpi buruk saat Swiss menolak untuk berguling

Sementara itu akan selalu sulit bagi Prancis untuk melaju jauh mengingat grup tangguh mereka dan fakta bahwa mereka berada di pihak yang lebih sulit (secara teori), siapa pun yang mengatakan mereka memperkirakan Les Bleus tersingkir oleh Swiss adalah pembohong. .

Namun di sinilah kita, dan Swiss masuk ke perempat final. Dan, agar adil, mereka mungkin telah memesan tempat mereka lebih awal jika Hugo Lloris tidak menjadi penjaga gawang Prancis pertama yang menyelamatkan penalti di turnamen besar (tidak termasuk adu penalti) sejak 2004 ketika Swiss sudah unggul 1-0.

Dalam waktu empat menit dan tiga detik dari penyelamatan itu, Prancis unggul 2-1 – Karim Benzema menjadikan dirinya orang Prancis kedua yang mencetak dua gol atau lebih dalam pertandingan berturut-turut di Euro sejak hat-trick Michel Platini di Euro. 84.

Paul Pogba kemudian mendapat apa yang seharusnya menjadi penentu 15 menit dari waktu dengan penyelesaian yang panas, yang keempat dari lima gol bagi Prancis yang datang dari luar kotak.

Namun Haris Seferovic mendapatkan gol keduanya pada pertandingan itu untuk menambah golnya menjadi tiga gol dalam dua pertandingan setelah sebelumnya hanya mencetak satu gol dari 13 penampilan turnamen besar, dan upaya dramatis Mario Gavranovic mengamankan perpanjangan waktu.

Itu terjadi di 30 menit tambahan ketika Mbappe sangat membuang-buang waktu, kehilangan satu peluang bagus, dan apa yang terjadi setelah adu penalti akhirnya masuk akal dalam konteks itu.

Setelah sembilan tendangan pertama dikonversi, Mbappe – yang memiliki lebih banyak tembakan (14) tanpa mencetak gol daripada pemain lain di Euro 2020 – melihat usahanya diselamatkan oleh Yann Sommer.

Ini berarti Swiss akan bertanding di perempat final untuk pertama kalinya sejak 1954, sementara Prancis gagal mencapai babak itu untuk pertama kalinya sejak 2010.

Berita terkait

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Banner

Share article

Berita Terbaru

Jadwal Siaran Langsung Pertandingan Bola Update.

Jadwal siaran langsung pertandingan bola hari ini dan malam ini. Jadwal Siaran Langsung Liga Premier, Serie A, La Liga, Bundesliga, Liga...

Nuno Espirito tidak yakin apakah Lucas Moura dan Steven Bergwijn akan fit untuk Chelsea setelah keberuntungan cedera yang ‘mengerikan’

Nuno Espirito Santo tidak yakin apakah Lucas Moura dan Steven Bergwijn akan tersedia untuk pertandingan Liga Premier Tottenham dengan Chelsea setelah tertatih-tatih...

Leicester City berkeringat pada kebugaran Jonny Evans setelah cedera

Jonny Evans mungkin telah mengalami kemunduran cedera baru dengan manajer Leicester City Brendan Rodgers mengungkapkan dia perlu dinilai. Jonny...

Jack Grealish senang Saat Pep Guardiola memuji Manchester City yang kejam

Manajer Manchester City Pep Guardiola memuji penandatanganan rekor klub Jack Grealish setelah debutnya yang mengesankan di Liga Champions, sambil memuji kekejaman timnya...

AC Milan memiliki ruang untuk berkembang setelah pelajaran berharga dari kekalahan Liverpool Stefano Pioli

Stefano Pioli menegaskan AC Milan belajar ‘pelajaran berharga’ menyusul kekalahan menghibur (3-2) dari Liverpool setelah klub kembali ke Liga Champions.