Bola Pep Guardiola mengagumi pahlawan Manchester City yang 'luar biasa' Mahrez

Pep Guardiola mengagumi pahlawan Manchester City yang ‘luar biasa’ Mahrez

Pep Guardiola memuji hasrat Riyad Mahrez untuk acara besar itu setelah dua gol pemain sayap Manchester City memastikan kemenangan 2-0 atas Paris Saint-Germain dan satu tempat di final Liga Champions.

Tendangan bebas Mahrez memastikan kemenangan 2-1 di Parc des Princes pada leg pertama pekan lalu dan ia mencetak gol di setiap babak pada hari Selasa untuk menutup kemenangan agregat 4-1.

Mantan pemain favorit Leicester City ini kadang-kadang merasa kesulitan sejak bergabung dengan Manchester City pada 2018, tetapi dia sekarang menjadi pilihan utama untuk Guardiola, empat gol dan dua assistnya di kompetisi musim ini menempatkan klub satu pertandingan lagi dari kejayaan Liga Champions yang sulit dipahami.

“Riyad adalah pemain luar biasa – bakat besar, kualitas besar, terutama di pertandingan besar dia selalu siap,” kata manajer Manchester City Guardiola pada konferensi pers pasca pertandingan.

“Kami tahu kualitasnya dengan cukup baik. Dia pemain yang fantastis.

“Para pemain dalam tahapan ini dinilai bagaimana mereka berperilaku dalam skenario terbesar, ujian besar.

“Dia menyukainya dan menikmatinya. Dia membuat gol yang bagus, yang pertama dengan kaki kanan dan finis untuk yang kedua. Tiga gol di atas pertandingan tersebut, dia pantas mendapat pujian besar.

Baca Juga: Guardiola dan Manchester City memimpikan final Liga Champions setelah mengukir sejarah

Fernandinho adalah pilihan kejutan di ulang tahunnya yang ke-36, tetapi Guardiola merasa kapten klub itu unggul.

Terutama di babak kedua dia luar biasa, kata Guardiola. “Kami menyesuaikan sedikit [pada babak pertama] untuk mendukung John Stones dan Ruben Dias.

“Dia sangat, sangat bagus. Itu adalah hari ulang tahunnya, hadiah besarnya. Dia telah menjadi kapten yang luar biasa musim ini, memimpin kami di saat-saat buruk dan dia bermain sangat bagus.”

Guardiola mengakui aneh memainkan permainan kunci seperti itu secara tertutup, bahkan jika itu sekarang telah menjadi kenyataan pandemi virus corona selama hampir setahun.

Sebelum pertandingan, sekelompok penggemar Manchester City – beberapa dengan suar- berkumpul untuk menyambut bus tim ke tanah.

“Saya harus mengatakan itu jauh secara sosial tetapi kami menyukainya,” kata Guardiola. “Senang berada di final tapi kami melewatkan mereka.”

“Tentu saja, sangat aneh bermain di semifinal Liga Champions di stadion kosong.

“Klub ini milik orang-orang, itu sudah pasti. Kami di sini untuk sementara waktu tetapi para penggemar selalu bertahan. Saya cukup yakin mereka sangat bangga.”

Berita terkait

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Banner

Share article

Berita Terbaru

Rennes 1-1 Paris Saint-Germain: Keunggulan Lille dalam perburuan gelar Ligue 1

Harapan Paris Saint-Germain untuk mempertahankan mahkota Ligue 1 mereka mendapat pukulan besar ketika Serhou Guirassy membatalkan penalti Neymar untuk membuat Rennes...

Rumornya: Bayern mempertimbangkan untuk merekrut target Man Utd Sancho sedangkan PSG mengincar Ramos

Saat musim 2020-21 berakhir, masa depan Jadon Sancho mendominasi berita utama. Diperkirakan akan meninggalkan Borussia Dortmund pada awal...

Juventus 0-3 AC Milan: Rossoneri mengejutkan tim Pirlo dalam perebutan posisi empat besar

AC Milan dengan tegas meningkatkan harapan Liga Champions mereka dengan mengorbankan Juventus setelah menang 3-0 di Allianz Stadium pada hari Minggu.

Modric tidak akan berhenti percaya pada tawaran gelar LaLiga setelah hasil imbang terakhir Real Madrid

Bintang Real Madrid Luka Modric tidak menyerah untuk memenangkan LaLiga menyusul hasil imbang terakhir dari sang juara bertahan di kandang melawan...

Paratici dari Juve menolak mengomentari Donnarumma di tengah spekulasi yang berkembang

Direktur olahraga Juventus Fabio Paratici menolak mengomentari kiper Milan dan melaporkan Gianluigi Donnarumma sebagai target transfer. Kontrak Donnarumma...