Bola Pirlo merasa kasihan pada Gattuso menjelang Napoli vs Juventus

Pirlo merasa kasihan pada Gattuso menjelang Napoli vs Juventus

Andrea Pirlo merasa kasihan pada teman dan mantan rekan setimnya Gennaro Gattuso, yang pekerjaannya tergantung pada tali sebelum Napoli menjamu Juventus.

Napoli yang berada di posisi keenam menyambut juara Serie A pada hari Sabtu dengan laporan menunjukkan mantra Gattuso sebagai pelatih kepala bisa berakhir jika mereka menderita kekalahan kedelapan di liga.

Gattuso tampil dengan sikap bullish ketika ditanya tentang masa depannya setelah timnya dikalahkan 3-1 oleh Atalanta di semifinal Coppa Italia mereka pada hari Rabu.

Dia bersikeras itu adalah hierarki klub yang harus menjawab pertanyaan tentang masa depannya.

Juve, sementara itu, mencapai final dengan mengalahkan Inter 2-1 secara agregat, dengan Pirlo bercanda bahwa dia sekarang adalah ‘Allegriano’ setelah menggunakan gaya bertahan dalam hasil imbang 0-0 di leg kedua dan kemenangan liga terakhir mereka atas Roma.

-Itu bagian dari pekerjaan kami, tapi kami selalu berpikiran untuk melakukan yang terbaik,- kata Pirlo tentang Gattuso.

-Pertandingan itu penting, maka bisa saja terjadi saat-saat sulit.

-Saya minta maaf atas situasi Rino, tetapi saya harus memikirkan masalah saya. Kami ingin tampil baik dan berusaha memenangkan pertandingan.-

Napoli akan kesulitan menghadapi Juve, yang belum kebobolan gol dalam tiga pertandingan Serie A berturut-turut, rekor terpanjang mereka sejak mencapai enam kali berturut-turut di bawah Massimiliano Allegri pada Desember 2018.

Tentang kembali ke gaya yang sebelumnya diterapkan oleh Allegri di Juve, Pirlo menambahkan: -Kami menghadapi Roma dan Inter dengan cara berbeda berdasarkan pilihan kami, tetapi itu tidak berarti bahwa kami akan selalu bermain seperti ini.

-Ini adalah pilihan saya berdasarkan lawan, tetapi pendekatannya tetap sama – untuk memimpin permainan dan menekan tinggi.

-Tidak selalu mungkin untuk menekan di atas lapangan, terkadang lebih baik duduk dalam dan membiarkan lawan mempertahankan penguasaan bola.-

Juve duduk tujuh poin di belakang pemuncak klasemen Milan dengan satu pertandingan di tangan dan Pirlo mengakui mungkin tidak perlu poin sebanyak biasanya untuk merebut Scudetto.

Dia menambahkan: -Lebih dari 80 poin pasti akan dibutuhkan, tetapi dibandingkan dengan tahun-tahun lainnya, saya pikir itu sedikit menurun karena banyaknya kompetisi dan level liga secara umum.

-Sulit bagi tim untuk tetap di puncak sepanjang tahun.-

Setelah menang 2-1 pada Januari 2020, Napoli ingin memenangkan dua pertandingan berturut-turut melawan Juve di Serie A untuk pertama kalinya sejak 2011, ketika mereka bermain di bawah asuhan Walter Mazzarri.

Napoli naik turun di bawah Gattuso, hanya seri satu kali dari 25 pertandingan Serie A terakhir mereka, dengan 15 kemenangan dan sembilan kekalahan.

Berita terkait

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Banner

Share article

Berita Terbaru

Prediksi Parlay Pialasport News

Dapatkan informasi seputar prediksi parlay dari liga - liga besar eropa terbaru dan terakurat setiap pekannya hanya di Prediksi Parlay Pialasport...

Jadwal Siaran Langsung Pertandingan Bola Update.

Jadwal siaran langsung pertandingan bola hari ini dan malam ini. Jadwal Siaran Langsung Liga Premier, Serie A, La Liga, Bundesliga, Liga...

Nuno Espirito tidak yakin apakah Lucas Moura dan Steven Bergwijn akan fit untuk Chelsea setelah keberuntungan cedera yang ‘mengerikan’

Nuno Espirito Santo tidak yakin apakah Lucas Moura dan Steven Bergwijn akan tersedia untuk pertandingan Liga Premier Tottenham dengan Chelsea setelah tertatih-tatih...

Leicester City berkeringat pada kebugaran Jonny Evans setelah cedera

Jonny Evans mungkin telah mengalami kemunduran cedera baru dengan manajer Leicester City Brendan Rodgers mengungkapkan dia perlu dinilai. Jonny...

Jack Grealish senang Saat Pep Guardiola memuji Manchester City yang kejam

Manajer Manchester City Pep Guardiola memuji penandatanganan rekor klub Jack Grealish setelah debutnya yang mengesankan di Liga Champions, sambil memuji kekejaman timnya...