Bola Portugal harus 'bersama' untuk mendapatkan yang terbaik dari Joao Felix - Santos

Portugal harus ‘bersama’ untuk mendapatkan yang terbaik dari Joao Felix – Santos

Joao Felix diperkirakan tidak akan menjadi pemain agresif untuk Portugal, tetapi Fernando Santos menyarankan bintang Atletico Madrid itu harus berbuat lebih banyak untuk tampil menonjol.

Portugal bangkit dari ketinggalan untuk mengalahkan Luksemburg 3-1 pada hari Selasa, naik ke puncak kualifikasi Piala Dunia Grup A dalam prosesnya.

Gerson Rodrigues mencetak gol keduanya dalam banyak pertandingan untuk membawa Luksemburg unggul, tetapi Diogo Jota, Cristiano Ronaldo dan pemain pengganti Joao Palhinha memastikan poin untuk Portugal.

Gol penyeimbang Jota – sebuah sundulan dari dalam kotak enam yard – berhasil diimbangi oleh mantan rekan setim penyerang Liverpool itu, Pedro Neto, yang menggantikan Joao Felix pada menit ke-41.

Membuat start pertamanya di musim kualifikasi, Joao Felix tampaknya berjuang dengan cedera di pergelangan kaki kanannya, yang tampaknya diderita ketika tembakannya diblok di kotak penalti Luksemburg.

Itu adalah satu-satunya upaya anak muda itu, sementara ia juga gagal menciptakan peluang dan hanya menyelesaikan 18 dari 25 percobaan umpan.

Neto, di sisi lain, mengakhiri pertandingan dengan dua assist, masing-masing untuk Jota dan Palhinha, dan itu adalah kinerja yang menarik pujian Santos, yang mengisyaratkan bahwa sulit untuk memasukkan Joao Felix ke peran tertentu di timnya.

-Neto memiliki pergerakan yang berbeda, dinamika lain, ia mencari kedalaman, ia mencari bola,- kata Santos kepada wartawan.

-Dia selalu berpartisipasi dalam aksi defensif. Joao selalu lebih kesulitan. Dia punya cara bermainnya sendiri, dia bukan pemain yang agresif, kami juga tidak mengharapkan itu.

-Dia punya banyak kualitas teknis, dia punya kualitas untuk membuat perbedaan, tapi kami semua harus bersama agar hal-hal ini bisa berhasil.

Itu adalah masalah yang juga menghambat karir Joao Felix di Atleti hingga saat ini, dengan pemain berusia 21 tahun itu memberikan beberapa penampilan berkualitas di awal musim, tetapi hanya mencetak dua gol di LaLiga sejak pergantian tahun.

Gol Ronaldo adalah yang ke-103 untuk Portugal, membuat pemain berusia 36 tahun itu mencatatkan enam gol dari rekor legenda Iran Ali Daei, sementara dia juga mencetak gol di setiap tahun kalender sejak melakukan debut internasionalnya pada tahun 2004.

Bintang Juventus itu menyia-nyiakan dua peluang emas untuk menggandakan golnya menjadi 2-1, dalam penampilan yang agak sulit dari juara bertahan Eropa itu, dan Santos mengakui dia harus mencapai keseimbangan antara bermain dengan kekuatan talenta menyerang yang dia miliki. telah tersedia, sementara juga tetap terorganisir.

Kualitas teknis saja tidak menang di sini, jika kita tidak menyeimbangkan faktor-faktor penting ini, tambahnya.

-Bukannya para pemain tidak mau. Kami mengalami kesulitan namun kemudian ada reaksi instan, kami mencetak gol di momen penting.

-Babak kedua [lebih baik]. Gol muncul dan kami bisa mencetak lebih banyak. Kami memiliki peluang.

Berita terkait

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Banner

Share article

Berita Terbaru

Rennes 1-1 Paris Saint-Germain: Keunggulan Lille dalam perburuan gelar Ligue 1

Harapan Paris Saint-Germain untuk mempertahankan mahkota Ligue 1 mereka mendapat pukulan besar ketika Serhou Guirassy membatalkan penalti Neymar untuk membuat Rennes...

Rumornya: Bayern mempertimbangkan untuk merekrut target Man Utd Sancho sedangkan PSG mengincar Ramos

Saat musim 2020-21 berakhir, masa depan Jadon Sancho mendominasi berita utama. Diperkirakan akan meninggalkan Borussia Dortmund pada awal...

Juventus 0-3 AC Milan: Rossoneri mengejutkan tim Pirlo dalam perebutan posisi empat besar

AC Milan dengan tegas meningkatkan harapan Liga Champions mereka dengan mengorbankan Juventus setelah menang 3-0 di Allianz Stadium pada hari Minggu.

Modric tidak akan berhenti percaya pada tawaran gelar LaLiga setelah hasil imbang terakhir Real Madrid

Bintang Real Madrid Luka Modric tidak menyerah untuk memenangkan LaLiga menyusul hasil imbang terakhir dari sang juara bertahan di kandang melawan...

Paratici dari Juve menolak mengomentari Donnarumma di tengah spekulasi yang berkembang

Direktur olahraga Juventus Fabio Paratici menolak mengomentari kiper Milan dan melaporkan Gianluigi Donnarumma sebagai target transfer. Kontrak Donnarumma...