Bola Prancis 3-3 Swiss (aet, 4-5 adu penalti): Mbappe gagal dari titik penalti...

Prancis 3-3 Swiss (aet, 4-5 adu penalti): Mbappe gagal dari titik penalti favoritnya

Kylian Mbappe melihat tendangan penalti penting diselamatkan oleh Yann Sommer ketika favorit Euro 2020 Prancis disingkirkan oleh Swiss dalam adu penalti yang mendebarkan setelah hasil imbang 3-3 yang dramatis dalam pertandingan babak 16 besar Senin.

Prancis tampaknya telah berjuang kembali dari tepi jurang setelah tertinggal satu gol di awal dan kebobolan penalti hanya untuk kemudian menemukan diri mereka unggul 3-1 dengan 15 menit waktu regulasi tersisa di Bucharest.

Namun serangan balik Swiss yang terlambat membuat Haris Seferovic mencetak gol keduanya dan Mario Gavranovic memaksa perpanjangan waktu setelah membatalkan dua gol Karim Benzema dan gol Paul Pogba.

Kedua belah pihak memiliki peluang di 30 menit tambahan tetapi penyelesaian akhir yang buruk membuat pertandingan berlanjut ke adu penalti, di mana turnamen Mbappe yang mengecewakan diakhiri dengan tendangan yang gagal yang membuat Prancis gagal, Sommer menyelam ke kanannya untuk melakukan penyelamatan yang mengirim Swiss lolos. 5-4 dalam adu penalti.

Pada awal malam yang panjang, Swiss dengan sepatutnya memimpin dengan 15 menit bermain, Seferovic menggertak Clement Lenglet sebelum menyundul umpan silang sempurna Steven Zuber.

Tanggapan Prancis pada awalnya jinak karena mereka gagal mencatat satu tembakan tepat sasaran di babak pertama pertandingan sistem gugur Euro hanya untuk kedua kalinya sejak setidaknya tahun 1980.

Mereka kemudian beruntung tidak mendapati diri mereka tertinggal 2-0 di awal babak kedua saat Lloris melakukan penyelamatan bagus untuk menggagalkan penalti Ricardo Rodriguez setelah Zuber dijatuhkan oleh Benjamin Pavard.

Tapi ketakutan itu memberikan sentakan yang mereka butuhkan saat Prancis berada di depan hanya empat menit dan tiga detik kemudian.

Benzema menyamakan kedudukan dengan cara yang menakjubkan saat ia melewati Yann Sommer setelah entah bagaimana dapat berhasil membawa umpan Mbappe di bawah kendali nya meskipun itu dimainkan di belakangnya.

Bintang Real Madrid itu kemudian siap untuk menyundul dari jarak dekat ketika chip Antoine Griezmann disodorkan kepadanya oleh Sommer.

Pogba secara sensasional memilih sudut kanan atas dari jarak 30 yard dengan gol yang seharusnya menyelesaikan Swiss pada menit ke-75 tetapi gol sundulan kedua Seferovic pada pertandingan itu membuat Prancis kembali berada di bawah tekanan.

Pasukan Deschamps mendapat umpan segera setelah gol Gavranovic dianulir karena offside tetapi dia tidak dapat digagalkan pada menit ke-90, dengan cemerlang menghindari bahaya sebelum menyerang ke sudut kiri bawah dari jarak 20 yard.

Dengan Kingsley Coman hanya mampu membentur mistar gawang jauh ke dalam waktu tambahan, permainan berlanjut ke perpanjangan waktu di mana Mbappe bersalah atas kesalahan yang sangat menyakitkan setelah ditepis oleh Pogba.

Dengan demikian, permainan berlanjut ke adu penalti dan standar tendangan penalti awalnya luar biasa, dengan sembilan penalti pertama semuanya dikonversi.

Namun tembakan Mbappe ke kanan Sommer dan penjaga gawang membuat penghentian penting saat Swiss memenangkan adu penalti untuk pertama kalinya di turnamen besar.

Baca Juga : Belgia 1-0 Portugal: De Bruyne dan Hazard tertatih-tatih saat Setan Merah menang

Apa artinya? Les Bleus meledakkannya saat Swiss menolak untuk terguling

Begitu sampai ke adu penalti, kontes ini bisa saja berjalan baik – tetapi fakta bahwa Prancis membiarkan situasi itu muncul sejak awal tidak dapat diabaikan.

Setelah penampilan luar biasa Pogba, pasukan Deschamps seharusnya sudah cukup untuk melihatnya melewati garis, tetapi penjagaan yang lamban memungkinkan Seferovic untuk mengangguk lagi dan kemudian gelandang Manchester United itu terperangkap dalam penguasaan bola untuk menyamakan kedudukan di menit akhir.

Mudah untuk mengatakan dengan melihat ke belakang, tetapi Prancis – dengan 3,4 xG mereka dari 26 tembakan hingga 2,1 xG lawan mereka dari 12 – melakukan lebih dari cukup untuk memenangkan ini. Swiss tidak mau pergi dan sekarang merekalah yang lolos untuk bertemu Spanyol.

Euro 2020 kehilangan bakat Pogba

Selain kesalahannya di akhir waktu normal, Pogba benar-benar menyenangkan untuk ditonton di sini. Cara dia menembus pertahanan dan lini tengah Swiss sangat luar biasa, empat operan kuncinya tidak bisa ditandingi oleh siapa pun pada hari itu dan dia juga mencetak gol yang luar biasa itu. Seandainya Prancis lolos, dia pasti akan bersaing untuk penghargaan individu, tetapi sekarang itu terlihat seperti mimpi.

Mimpi buruk Mbappe

Sementara bintang Paris Saint-Germain itu hidup dengan empat peluang yang diciptakan dan satu assist, cukup adil untuk mengatakan bahwa Mbappe mengalami malam yang mengerikan dalam banyak hal. Bahkan jika Anda mengabaikan kegagalan adu penalti, ia memiliki enam tembakan tetapi tidak berhasil mencapai target. Setidaknya dua dari mereka adalah peluang yang bagus juga. Dia meninggalkan Euro 2020 tanpa satu gol pun atas namanya.

Fakta Kunci Opta

  • Prancis gagal mencapai babak perempat final turnamen besar (Euro/Piala Dunia) untuk pertama kalinya sejak Piala Dunia 2010.
  • Swiss telah mencapai perempat final di turnamen besar untuk pertama kalinya sejak Piala Dunia 1954, sementara ini adalah kemenangan adu penalti pertama mereka di kedua kompetisi.
  • Benzema menjadi pemain kedua yang mencetak dua gol atau lebih secara beruntun bersama Prancis di Piala Eropa setelah Michel Platini pada 1984 (tiga gol vs Belgia dan tiga gol vs Yugoslavia di babak penyisihan grup).
  • Pemain Swiss Zuber memberikan assist keempatnya di Euro 2020, tidak ada pemain yang pernah memberikan lebih banyak di satu turnamen Kejuaraan Eropa (sejak 1980).
  • N’Golo Kante membuat penampilan ke-50 untuk Prancis, dengan gelandang berakhir dengan kekalahan hanya dalam empat dari 50 pertandingannya untuk tim nasional (W3D11).

Apa berikutnya?

Swiss akan menghadapi Spanyol di St Petersburg pada Jumat untuk memperebutkan satu tempat di semifinal.

Berita terkait

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Banner

Share article

Berita Terbaru

Prediksi Parlay Pialasport News

Dapatkan informasi seputar prediksi parlay dari liga - liga besar eropa terbaru dan terakurat setiap pekannya hanya di Prediksi Parlay Pialasport...

Jadwal Siaran Langsung Pertandingan Bola Update.

Jadwal siaran langsung pertandingan bola hari ini dan malam ini. Jadwal Siaran Langsung Liga Premier, Serie A, La Liga, Bundesliga, Liga...

Nuno Espirito tidak yakin apakah Lucas Moura dan Steven Bergwijn akan fit untuk Chelsea setelah keberuntungan cedera yang ‘mengerikan’

Nuno Espirito Santo tidak yakin apakah Lucas Moura dan Steven Bergwijn akan tersedia untuk pertandingan Liga Premier Tottenham dengan Chelsea setelah tertatih-tatih...

Leicester City berkeringat pada kebugaran Jonny Evans setelah cedera

Jonny Evans mungkin telah mengalami kemunduran cedera baru dengan manajer Leicester City Brendan Rodgers mengungkapkan dia perlu dinilai. Jonny...

Jack Grealish senang Saat Pep Guardiola memuji Manchester City yang kejam

Manajer Manchester City Pep Guardiola memuji penandatanganan rekor klub Jack Grealish setelah debutnya yang mengesankan di Liga Champions, sambil memuji kekejaman timnya...