Bola Solskjaer menjelaskan pergantian Pogba seperti yang diakui oleh bintang Manchester United: Saya...

Solskjaer menjelaskan pergantian Pogba seperti yang diakui oleh bintang Manchester United: Saya harus keluar

Ole Gunnar Solskjaer mengakui bahwa tidak sepadan dengan risikonya untuk mempertahankan Paul Pogba di lapangan karena Manchester United kehilangan pemenang yang nyaman atas Granada dalam perjalanan ke semifinal Liga Europa, sebuah langkah yang disetujui oleh sang gelandang.

United membukukan tempat mereka di semifinal Liga Europa dengan kemenangan 2-0 pada hari Kamis, memastikan kemenangan agregat 4-0 atas tim Spanyol.

Edinson Cavani mencetak golnya yang ke-50 di Eropa – gol pertamanya untuk United di Eropa – sebelum Jesus Vallejo menyundul bola ke gawangnya sendiri pada tahap penutupan saat Setan Merah memulai pertarungan dengan Roma.

United telah memastikan tempat mereka di semifinal kompetisi Eropa untuk ke-18 kalinya secara total, dengan Liverpool (19) satu-satunya klub Inggris yang berhasil lebih banyak dalam hal itu.

Baca Juga: Trofi Liga Europa bisa menjadi katalisator bagi Manchester United – Solskjaer

Pogba, bagaimanapun, dikeluarkan pada babak pertama selama kontes. Dia memberikan umpan untuk gol pembuka Cavani dengan tendangan cerdik, tetapi menerima kartu kuning tak lama kemudian dan melakukan total tiga pelanggaran, termasuk satu pelanggaran terhadap Yangel Herrera yang mengakibatkan para pemain Granada mengerumuni wasit yang menuntut kartu kuning kedua.

Solskjaer terguncang setelah memutuskan untuk tidak melepas Fred sementara gelandang itu mendapat kartu kuning dalam kekalahan Liga Champions dari Paris Saint-Germain pada bulan Desember, hanya untuk pemain Brasil itu yang kemudian melihat kartu merah, dan tidak mengambil peluang pada kesempatan ini.

Dia mengatakan kepada BT Sport: -Saya pikir terkadang dalam sebuah pertandingan, Paul sangat ingin menang, dia melakukan beberapa tekel setelah kartu kuningnya, saya pikir tidak, saya tidak ingin mengambil risiko itu. Meskipun dia bermain bagus.

-Kami kehilangan tiga [pemain] hari ini, musim ini cukup sulit seperti itu.

Sementara itu, Pogba tidak mempermasalahkan alasan pergantian pemain tersebut.

-Beberapa tekel, kartu kuning. Saya harus melepaskannya dengan jelas,- katanya kepada BT Sport. -Kartu kuning sangat disayangkan. Itu bukan kartu kuning bagi saya tetapi Anda harus menerimanya. Kami memenangkan pertandingan, itu yang paling penting.

-Saya tahu pelanggaran setelah itu, saya melihat semua pemain mencoba mengeluarkan saya. [Manajer berpikir] Lebih baik saya keluar sebelum kartu merah.

– Manchester United telah memenangkan tiga pertandingan babak sistem gugur berturut-turut tanpa kebobolan di kompetisi utama Eropa untuk pertama kalinya sejak April 2008.

Solskjaer juga menyarankan United menciptakan masalah mereka sendiri sampai batas tertentu, dengan mengatakan: -[Granada] memang memberi Anda permainan, permainan fisik. Anda harus bertahan.

-Ketika Anda tidak bisa menjaga bola selama yang seharusnya Anda lakukan, itu lebih sulit.

Tim Serie A Roma – dengan mantan pemain United Henrikh Mkhitaryan dan Chris Smalling – menunggu di empat besar setelah mereka mengalahkan Ajax di perempat final.

Baca Juga: Roma menikmati pertemuan Manchester United: Kami harus mengalahkan mereka yang hebat

-Saya tidak terlalu sering melihat Roma,- lanjut Solskjaer. -Mereka telah menjalani dua pertandingan bagus melawan Ajax, mereka bertahan dengan baik, seperti yang selalu dilakukan tim Italia, tim yang berpengalaman, dan kami semua tahu [Edin] Dzeko, jadi setiap bola di kotak adalah berbahaya.

-Kami menantikannya tentu saja, kami berada di semifinal, ini terasa seperti pertandingan Eropa yang layak, Roma adalah klub dengan banyak tradisi, sejarah, tetapi kami telah melakukannya dengan baik melawan tim-tim Italia.

United mencapai semifinal musim lalu, hanya kalah dari Sevilla.

Mereka telah mencapai empat semifinal sebelumnya di bawah Solskjaer, dua kali di Piala EFL, satu kali di Piala FA dan sekali di Liga Europa, meskipun mereka belum memenangkan satu pun trofi selama masa jabatan Norwegia.

-Saya tidak berpikir ada,- jawab Solskjaer ketika ditanya apakah timnya terluka oleh kekalahan sebelumnya.

-Anda hanya pergi ke setiap pertandingan ingin menang. Kami akan menghadapi mereka dengan harapan mencapai final. Jika kami bisa menyelesaikan musim ini dengan final dan trofi, bagus.

Berita terkait

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Banner

Share article

Berita Terbaru

Rennes 1-1 Paris Saint-Germain: Keunggulan Lille dalam perburuan gelar Ligue 1

Harapan Paris Saint-Germain untuk mempertahankan mahkota Ligue 1 mereka mendapat pukulan besar ketika Serhou Guirassy membatalkan penalti Neymar untuk membuat Rennes...

Rumornya: Bayern mempertimbangkan untuk merekrut target Man Utd Sancho sedangkan PSG mengincar Ramos

Saat musim 2020-21 berakhir, masa depan Jadon Sancho mendominasi berita utama. Diperkirakan akan meninggalkan Borussia Dortmund pada awal...

Juventus 0-3 AC Milan: Rossoneri mengejutkan tim Pirlo dalam perebutan posisi empat besar

AC Milan dengan tegas meningkatkan harapan Liga Champions mereka dengan mengorbankan Juventus setelah menang 3-0 di Allianz Stadium pada hari Minggu.

Modric tidak akan berhenti percaya pada tawaran gelar LaLiga setelah hasil imbang terakhir Real Madrid

Bintang Real Madrid Luka Modric tidak menyerah untuk memenangkan LaLiga menyusul hasil imbang terakhir dari sang juara bertahan di kandang melawan...

Paratici dari Juve menolak mengomentari Donnarumma di tengah spekulasi yang berkembang

Direktur olahraga Juventus Fabio Paratici menolak mengomentari kiper Milan dan melaporkan Gianluigi Donnarumma sebagai target transfer. Kontrak Donnarumma...