Bola UEFA menghentikan proses melawan Barcelona, Real Madrid dan Juventus

UEFA menghentikan proses melawan Barcelona, Real Madrid dan Juventus

Proses disipliner terhadap Barcelona, Juventus dan Real Madrid atas keterlibatan mereka di Liga Super Eropa (UEFA) telah dihentikan.

UEFA telah membuka penyelidikan terhadap ketiganya setelah peran mereka dalam kompetisi memisahkan diri, yang disambut dengan reaksi luas karena rencana hancur dalam waktu 48 jam setelah diumumkan.

Pada hari Rabu badan pengatur Eropa mengeluarkan pernyataan untuk mengkonfirmasi bahwa badan bandingnya telah memutuskan untuk menunda proses.

“Menyusul pembukaan proses disipliner terhadap ke 3 klub yaitu FC Barcelona, Juventus FC dan Real Madrid CF untuk potensi pelanggaran kerangka hukum UEFA sehubungan dengan apa yang disebut proyek ‘Liga Super’, Badan Banding UEFA telah memutuskan untuk menunda proses sampai lebih lanjut. perhatikan,” bunyi pernyataan itu.

Baca Juga: Ronald Koeman layak mendapatkan satu tahun lagi di Barcelona, kata Pep Guardiola

Liga Super yang tertutup akan menjamin masuknya tahunan ke klub pendirinya, yang dapat diikuti oleh sekelompok kecil tim tamu terpilih.

Enam klub Liga Premier yang mendaftar kemudian ditarik keluar dan telah diperingatkan agar tidak mengulangi pemberontakan mereka.

Sebuah pernyataan bersama dari Liga Premier dan Asosiasi Sepak Bola mengatakan mereka akan menghadapi pengurangan 30 poin dan denda £25 juta jika mereka mendaftar untuk proposal serupa.

Proses UEFA melawan Barcelona, Real Madrid dan Juventus diluncurkan akhir bulan lalu, dengan hukuman berat diharapkan untuk ke-3nya.

Ketua Juve Andrea Agnelli telah dilihat sebagai kekuatan pendorong di belakang organisasi turnamen, yang diumumkan pada 18 April sebelum dengan cepat berubah menjadi lelucon.

Menanggapi keputusan badan banding untuk mengeluarkan penundaan, UEFA merilis pernyataan yang menguraikan niatnya untuk “mempertahankan posisinya”.

“UEFA memahami mengapa proses disipliner perlu ditangguhkan untuk saat ini, tetapi tetap percaya diri dan akan terus mempertahankan posisinya di semua yurisdiksi yang relevan,” bunyi pernyataan tersebut.

“Keabsahan prosedur disiplin olahraga, dengan hak untuk mengajukan banding ke Pengadilan Arbitrase Olahraga, telah lama diakui sebagai hal yang penting untuk administrasi keadilan yang seragam dalam olahraga.

“Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa, Pengadilan Uni Eropa, dan Pengadilan Federal Swiss telah berulang kali memutuskan bahwa aturan disipliner/arbitrase dibenarkan oleh kepentingan sah yang terkait dengan sifat spesifik olahraga. Oleh karena itu, UEFA bertindak tidak hanya sesuai dengan Statuta dan Peraturan, tetapi juga dengan hukum UE, Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia dan hukum Swiss dalam membuka penyelidikan independen terhadap perilaku klub yang terkait dengan apa yang disebut proyek ‘Liga Super’ ini.

“UEFA akan mengambil semua langkah yang diperlukan sesuai dengan hukum nasional dan UE agar Badan Banding UEFA berada dalam posisi untuk melanjutkan proses disipliner sesegera mungkin.”

Berita terkait

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Banner

Share article

Berita Terbaru

Argentina Andalkan Lionel Messi, Scaloni Mengkhawatirkan Squad.

Pelatih kepala Argentina Lionel Scaloni menyuarakan keprihatinan tentang kondisi fisik para pemainnya sambil menyoroti pentingnya Lionel Messi setelah La Albiceleste membukukan...

Rumor Terbaru : Man City mengajukan tawaran Harry Kane, Inter bersiap untuk tawaran Hakimi PSG.

Apakah Harry Kane menuju Manchester? Pemain internasional Inggris, yang sibuk dengan tugas Euro 2020, dilaporkan tidak bahagia di Tottenham.

Penyelaman data Euro 2020: Denmark pastikan tempat babak 16 besar yang menakjubkan, Belanda dan Belgia melaju

Denmark menyalakan Euro 2020 pada hari Senin ketika mereka mengalahkan Rusia 4-1 untuk finis kedua di Grup B dan maju ke...

Argentina 1-0 Paraguay: Gomez mencetak gol saat La Albiceleste mencapai Copa QFs dengan kemenangan dan Lolos ke Perempatan Final Copa America

Argentina lolos ke perempatan final Copa America setelah melawan Paraguay dengan kemenangan (1-0). Tidak sejak Copa 2015 Argentina...

Uruguay 1-1 Chili: La Roja mencapai sistem gugur Copa America meskipun membiarkan keuntungan nya terlewat

Chili mengklaim tempat di babak sistem gugur Copa America meskipun ditahan imbang 1-1 oleh Uruguay. Eduardo Vargas membuka...