Bola Vidal: Inter membuktikan kredensial Scudetto dengan mengalahkan Juventus

Vidal: Inter membuktikan kredensial Scudetto dengan mengalahkan Juventus

Inter membuktikan bahwa mereka memiliki apa yang diperlukan untuk mempertahankan tantangan gelar yang serius musim ini dengan mengalahkan juara bertahan Juventus 2-0, menurut Arturo Vidal.

Vidal membuka skor melawan mantan klubnya di San Siro pada hari Minggu, dengan menyundul umpan silang Nicolo Barella untuk mencetak gol di Serie A untuk pertama kalinya sejak golnya merebut Scudetto untuk Juve pada Mei 2015.

Dia menjadi mantan pemain Juve pertama yang mencetak gol untuk Inter di Derby d’Italia sejak Christian Vieri pada 2004 dan pemain kedelapan yang mencetak gol untuk kedua belah pihak dalam pertandingan tersebut.

Lautaro Martinez dan Romelu Lukaku melewatkan peluang untuk menambah gol Inter tetapi Barella tidak membuat kesalahan dengan penyelesaian yang tegas di menit ke-52.

Nerazzurri mengklaim kemenangan liga pertama mereka melawan Juve sejak September 2016 dan yang pertama dengan clean sheet sejak April 2010.

Sisi Antonio Conte bergerak sejajar dengan pemimpin Serie A Milan dengan 40 poin dan membuka keunggulan tujuh poin atas juara bertahan.

Milan dapat memulihkan keunggulan tiga poin mereka dengan mengalahkan Cagliari dalam permainan mereka di tangan Inter pada Senin, tetapi Vidal tidak berpikir pasukan Conte akan mundur.

-Ini penting bagi saya dan tim. Ini adalah pertandingan yang sangat sulit melawan tim terbaik di Italia,- kata Vidal kepada Sky Sport Italia.

-Saya senang telah mencetak gol pertama saya untuk Inter, sangat bahagia. Saya pikir kami membuktikan bahwa kami siap untuk berjuang demi Scudetto.

-Ini memberi kami kepercayaan diri untuk terus mendorong, untuk percaya kami bisa memenangkan Scudetto, karena kami mengalahkan tim terkuat selama sembilan tahun terakhir. Kami percaya bahwa kami bisa melaju jauh.

Menjelang kick-off, Vidal terlihat mencium lencana Juve di bagian atas latihan Giorgio Chiellini sementara keduanya saling berpelukan. Dia kemudian merayakan golnya dengan cara yang diredam.

Conte membawa Juve meraih tiga gelar Serie A berturut-turut untuk memulai periode dominasi berkelanjutan mereka dan akhirnya meraih kemenangan liga pertamanya atas mereka pada upaya keempat.

Meskipun Inter unggul dan Juve terpaut tujuh poin, Conte masih yakin Bianconeri adalah tim yang harus dikalahkan dalam perebutan gelar.

-Untuk mengalahkan tim seperti Juventus, yang bagi semua klub Italia adalah titik acuan, kami harus menampilkan performa yang hebat. Kami melakukan itu,- kata Conte.

-Kami mempersiapkan diri dengan baik dan memuaskan untuk melihat bahwa kami benar tentang hal-hal yang kami pikir dapat merugikan Juventus. Para pemain mengikuti rencana dengan sempurna dan saya sangat senang untuk mereka karena ini adalah pertandingan yang harus memberi Anda kepercayaan diri, biarkan Anda mengerti. Anda berada di jalan yang benar.

-Kami sudah melihat hasil dari proses ini musim lalu dan kami terus melihatnya musim ini. Juventus adalah titik referensi penting, tim yang mendominasi Serie A selama sembilan tahun, telah melakukan pekerjaan luar biasa baik di lapangan maupun sebagai klub.

-Saya masih mempertahankan Juve memiliki celah tidak hanya dari Inter, tetapi semua klub lain, tetapi kami sedang bekerja untuk menutup celah tersebut.

Dalam apa yang tampaknya menjadi penggalian di klubnya, Conte menambahkan: -Jika orang berpikir kami adalah favorit sekarang, bayangkan jika kami mampu bekerja di pasar transfer pada bulan Agustus. Kami akan menjadi favorit besar.

Berita terkait

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Banner

Share article

Berita Terbaru

Jadwal Siaran Langsung Pertandingan Bola Update.

Jadwal siaran langsung pertandingan bola hari ini dan malam ini. Jadwal Siaran Langsung Liga Premier, Serie A, La Liga, Bundesliga, Liga...

Nuno Espirito tidak yakin apakah Lucas Moura dan Steven Bergwijn akan fit untuk Chelsea setelah keberuntungan cedera yang ‘mengerikan’

Nuno Espirito Santo tidak yakin apakah Lucas Moura dan Steven Bergwijn akan tersedia untuk pertandingan Liga Premier Tottenham dengan Chelsea setelah tertatih-tatih...

Leicester City berkeringat pada kebugaran Jonny Evans setelah cedera

Jonny Evans mungkin telah mengalami kemunduran cedera baru dengan manajer Leicester City Brendan Rodgers mengungkapkan dia perlu dinilai. Jonny...

Jack Grealish senang Saat Pep Guardiola memuji Manchester City yang kejam

Manajer Manchester City Pep Guardiola memuji penandatanganan rekor klub Jack Grealish setelah debutnya yang mengesankan di Liga Champions, sambil memuji kekejaman timnya...

AC Milan memiliki ruang untuk berkembang setelah pelajaran berharga dari kekalahan Liverpool Stefano Pioli

Stefano Pioli menegaskan AC Milan belajar ‘pelajaran berharga’ menyusul kekalahan menghibur (3-2) dari Liverpool setelah klub kembali ke Liga Champions.